Tonsilitis akut (J03)

Jika perlu untuk mengidentifikasi agen infeksi, kode tambahan digunakan (B95-B98).

Tidak termasuk: pharyngotonsillitis yang disebabkan oleh virus herpes simplex (B00.2)

Tonsilitis (akut):

  • BDU
  • folikuler
  • gangren
  • menular
  • ulserasi

Di Rusia, Klasifikasi Penyakit Internasional dari revisi ke-10 (ICD-10) diadopsi sebagai dokumen peraturan tunggal untuk menjelaskan kejadian penyakit, penyebab panggilan publik ke lembaga medis dari semua departemen, dan penyebab kematian.

ICD-10 diperkenalkan ke dalam praktik perawatan kesehatan di seluruh wilayah Federasi Rusia pada tahun 1999 atas perintah Kementerian Kesehatan Rusia tanggal 27 Mei 1997. №170

Rilis revisi baru (ICD-11) direncanakan oleh WHO pada tahun 2022.

Tonsilitis akut (J03)

Jika perlu untuk mengidentifikasi agen infeksi, kode tambahan digunakan (B95-B98).

Tidak termasuk: pharyngotonsillitis yang disebabkan oleh virus herpes simplex (B00.2)

Tonsilitis (akut):

  • BDU
  • folikuler
  • gangren
  • menular
  • ulserasi

Cari berdasarkan teks ICD-10

Cari berdasarkan kode ICD-10

Pencarian Alfabet

Kelas ICD-10

  • I Beberapa penyakit menular dan parasit
    (A00-B99)

Di Rusia, Klasifikasi Penyakit Internasional dari revisi ke-10 (ICD-10) diadopsi sebagai dokumen peraturan tunggal untuk menjelaskan kejadian penyakit, penyebab panggilan publik ke lembaga medis dari semua departemen, dan penyebab kematian.

ICD-10 diperkenalkan ke dalam praktik perawatan kesehatan di seluruh wilayah Federasi Rusia pada tahun 1999 atas perintah Kementerian Kesehatan Rusia tanggal 27 Mei 1997. №170

Rilis revisi baru (ICD-11) direncanakan oleh WHO pada tahun 2008 2017 2018

MCB 10 tonsilitis lacunar

Lacunar angina

Dokter dalam spesialisasi otorhinolaryngologist sering menggunakan kode ICD 10 lacunar tonsillitis dalam praktek medis mereka. Penyakit ini adalah salah satu patologi leher yang paling umum. Selain itu, tonsilitis lacunar hanyalah bentuk penyakit seperti tonsilitis akut.

Penggunaan klasifikasi penyakit internasional dalam praktik medis terjadi terus-menerus. Ini memungkinkan Anda untuk membuat gambaran nyata tentang insiden di lokasi tertentu atau pada skala global. Selain itu, prinsip-prinsip pengobatan patologi juga dikembangkan berdasarkan data ICD.

Diagnosis dianggap benar dan final hanya jika diberi kode. Misalnya, ketika mendeteksi sakit tenggorokan, untuk menulis unit nosologis yang lengkap, patogen harus diidentifikasi.

Tonsilitis, menurut ICD 10, dapat bersifat streptokokus, disebabkan oleh bakteri lain yang diketahui atau tidak spesifik.

Informasi umum tentang lacunar quinsy

Tonsilitis akut adalah peradangan pada cincin limfadenoid faring. Itu dibagi menjadi:

  • peradangan superfisial (catarrhal angina);
  • tonsilitis lacunar;
  • bentuk folikuler;
  • lesi ulkus-nekrotik.

Lacunar angina, jika tonsil palatine terkena, dianggap sebagai salah satu bentuk tonsilitis akut yang paling merugikan. Proses infeksi berkembang karena paparan mikroorganisme patogen yang berasal dari bakteri. Anak itu paling rentan terhadap masalah ini, karena pertahanan kekebalannya tidak cukup aktif untuk memerangi patogen.

Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini terjadi untuk kedua kalinya, misalnya, infeksi menyebar dari gigi yang terkena karies. Yang tidak kalah sering adalah memburuknya catarrhal angina di lacunar dengan perawatan yang tidak tepat waktu atau salah.

Gambaran klinis penyakit ini dimulai dengan sangat tajam dan segera diucapkan. Di antara gejala-gejala utama, ada: rasa sakit yang tajam, sangat kuat di tenggorokan, suhu demam di atas 38 derajat, peningkatan kelenjar getah bening tetangga, tanda-tanda umum indisposisi (jika pada anak-anak, maka lesu, penolakan makan karena sakit).

Secara visual, amandel memerah, membengkak dan menjadi ditutupi dengan mekar murahan, yang mudah dihilangkan (jika film dilas dengan erat, maka harus dicurigai difteri).

Terletak plak di seluruh permukaan amandel, terlokalisasi terutama di celah. Pasien juga mengeluh sakit pada leher dan tidak dapat memalingkan kepala karena ketidaknyamanan. Terkadang ada iradiasi rasa sakit di telinga.

Perjalanan penyakit ini progresif dengan kemunduran yang cepat. Usia anak memainkan peran penting dalam tingkat kejengkelan situasi. semakin muda anak, semakin kuat gejalanya dan semakin cepat kondisinya memburuk. Dalam ICD 10, sakit tenggorokan tidak sia-sia kode sesuai dengan agen penyebab, karena pemisahan seperti itu membantu dengan cepat dan benar memulai pengobatan segera setelah diagnosis yang akurat ditetapkan.

Tentu saja kronis dalam kondisi ini, tidak ditandai. Namun, diagnosis tonsilitis kronis ditegakkan berdasarkan angina yang sering (lebih dari 1 kali per tahun) dan penilaian perubahan morfologis pada amandel.

Fitur pengkodean penyakit dalam ICD 10

Proses peradangan ini termasuk dalam kelas penyakit pada organ sistem pernapasan. Berikutnya adalah pembagian menjadi blok sesuai dengan lokalisasi dan etiologi penyakit. Angina adalah infeksi akut pada saluran pernapasan bagian atas. Pada tonsilitis akut, kode ICD 10 diwakili oleh simbol-simbol berikut: J03.

Blok ini dibagi menjadi beberapa poin sesuai dengan faktor etiologi:

  • J0 - ini termasuk hanya sakit tenggorokan streptokokus;
  • J8 - sekelompok proses inflamasi di mana patogen telah dijelaskan dan itu bukan milik streptokokus (kode yang lebih halus dapat direproduksi dengan mempertimbangkan blok tambahan di mana patogen tertentu diindikasikan, B95-B97);
  • J9 - tonsilitis yang tidak spesifik (dibagi menjadi ulseratif, nekrotik, infeksius dan folikel).

Tonsilitis folikular pada ICD 10, seperti bentuk klinis radang amandel lainnya, tidak memiliki kode terpisah. Namun, diagnosis harus mempertimbangkan bahwa beberapa kondisi patologis dikeluarkan dari konsep tonsilitis. Ini termasuk: abses peritonsillar dan segala bentuk faringitis. Selain itu, pada titik tonsilitis halus, angina, yang disebabkan oleh virus herpes simpleks, dikeluarkan.

Selama pengkodean, dokter harus sangat berhati-hati untuk tidak membuat kesalahan di blok dan bagian.

Data yang diperoleh dari institusi medis diperhitungkan dalam statistik umum, oleh karena itu data tersebut harus seakurat dan setepat mungkin.

Simpan tautannya, atau bagikan informasi yang berguna di sosial. jaringan

Lacunar angina - klasifikasi penyakit internasional

Sulit untuk menemukan seseorang yang setidaknya kadang-kadang tidak menderita pilek dan sakit tenggorokan yang menyertainya. Kode angina Lacunar untuk ICB 10 - J03. Informasi yang relevan akan sangat berguna jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang fitur, gejala, dan pengobatan penyakit ini.

Klasifikasi Penyakit Internasional berisi seluruh daftar penyakit yang saat ini diketahui, yang masing-masing ditugaskan penglasifikasi sendiri.

Persamaan dengan penyakit lain

Kebanyakan orang dengan rasa sakit di tenggorokan segera percaya bahwa itu adalah lacunar tonsilitis. Namun, gejala yang sesuai mungkin merupakan tanda-tanda penyakit lain.

Diantaranya adalah:

  1. sakit tenggorokan folikuler,
  2. abses paratonsillar;
  3. radang amandel kronis;
  4. tonsilitis akut;
  5. rinitis akut;
  6. mononukleosis infeksius.

Gejala dari penyakit di atas hampir sama dengan yang diamati dengan lacunar quinsy. Perbedaannya ada pada nuansa.

Seringkali, nuansa ini hanya dapat dilihat oleh seorang profesional. Karena itu, jika Anda tidak yakin jenis penyakit apa yang Anda miliki, maka lebih baik berkonsultasi dengan dokter.

Juga, seorang dokter harus dikirim ketika ada sakit tenggorokan tanpa demam pada anak-anak. Dalam hal ini, jika pengobatan yang salah ditentukan, komplikasi sangat mungkin terjadi.

Prosedur perawatan

Seringkali, ketika seseorang menemukan masalah untuk pertama kalinya, ia pergi ke satu bentuk dan menulis tanda-tanda penyakitnya di sana. Terkadang catatan pasien dipublikasikan pada sumber yang relevan.

Obat-obatan

Paling sering, pengunjung situs ini merekomendasikan pasien untuk minum antibiotik. Tentu saja, obat yang tepat seharusnya membantu. Ini membunuh bakteri patogen, sehingga mengurangi peradangan.

Namun, antibiotik saja tidak cukup.

Kecuali mereka juga harus digunakan inhaler. Mereka memiliki efek lokal pada jaringan tenggorokan, di mana terdapat akumulasi bakteri.

Ketika saatnya untuk menemui dokter

Menggunakan obat-obatan, pasien harus lebih baik setelah 2-3 hari.

Jika pasien masih merasakan sensasi yang tidak menyenangkan dengan kekuatan yang sama atau lebih besar dibandingkan dengan ketika perawatan baru saja dimulai, maka Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter. Di sini, penyakit itu tidak menanggapi sarana standar, dan sangat mungkin masalahnya terletak jauh lebih dalam daripada yang diperkirakan orang sakit sebelumnya.

Angina primer - deskripsi, pengobatan.

Deskripsi singkat

Sakit tenggorokan primer (tonsilitis akut) adalah penyakit menular dengan manifestasi lokal dalam bentuk peradangan akut pada komponen cincin faring limfadenoid, paling sering dari amandel, yang terjadi terutama tanpa komunikasi dengan penyakit menular dan penyakit pada sistem darah. Biasanya, istilah "angina" mengacu pada angina primer. Angina juga disebut eksaserbasi tonsilitis kronis.

Kode untuk klasifikasi internasional penyakit ICD-10:

Klasifikasi. Catarrhal, follicular, lacunar (sering sebagai tahap satu proses). Alokasikan secara terpisah ulseratif-film sakit tenggorokan (lihat Angina-membran ulser).

Sakit tenggorokan katarak - lesi amandel yang sebagian besar dangkal. Masa inkubasi berkisar dari beberapa jam hingga 2-4 hari • Presentasi klinis •• Onset akut, nyeri dan kekeringan pada faring, nyeri (kemungkinan iradiasi di telinga) •• Kelesuan umum, sakit kepala, nyeri pada persendian dan otot •• Suhu tubuh yang tidak diinginkan (kedinginan mungkin terjadi) •• Tidak atau perubahan darah minor •• Nodus limfa regional terasa nyeri pada palpasi •• Pada anak-anak, manifestasi klinisnya lebih jelas, termasuk. dan reaksi suhu •• Penyakit ini berlangsung selama 1-2 hari, setelah itu peradangan di faring menghilang, atau perubahan angina ke bentuk lain • Faringoskopi: tonsil mengalami hipertrofi, bengkak.

Tonsilitis folikular ditandai oleh lesi primer pada alat folikuler amandel • Presentasi klinis •• Menggigil tiba-tiba, suhu tubuh hingga 40 °,, sakit tenggorokan parah •• Nodus limfa regional membesar, nyeri pada palpasi •• Intoksikasi parah (kelemahan umum berat, sakit kepala, nyeri pada jantung, persendian dan otot), dispepsia, oliguria • • Perubahan darah - leukositosis dengan pergeseran leukosit neutrofilik ke kiri, LED hingga 40-50 mm / jam • Perubahan urin - jejak protein, kadang-kadang eritrosit • Anda pharyngoscope: amandel palatine yang hipertrofi, tajam edema. Melalui penutup epitel, folikel bernanah muncul dalam bentuk formasi putih-kuning seukuran pinhead (gambar "langit berbintang"). Folikel yang terinfeksi terbuka, membentuk plak purulen yang tidak melampaui amandel.

Lacunar angina ditandai dengan lesi amandel di daerah lacunae dengan penyebaran plak purulen pada permukaan amandel yang bebas. Plot tidak melampaui amandel • Gambaran klinis •• Kenaikan tajam suhu tubuh menjadi 39–40 ° C, menggigil, sakit tenggorokan, nyeri pada jantung, sendi, sakit kepala, sering hipersalivasi, anak sering muntah-muntah •• Peningkatan karakteristik di daerah kelenjar getah bening, palpasi mereka terasa sangat sakit. •• Perubahan darah dan urin mirip dengan tenggorokan sakit folikel. •• Durasi aliran - 5-9 hari. Gejala meningkat dengan cepat dan cepat mereda. Pada periode hilangnya manifestasi klinis, amandel dibersihkan dari plak. Peningkatan kelenjar getah bening regional tetap lebih lama dari gejala lainnya - hingga 10-12 hari • Faringoskopi: hiperemia tonsil yang ditandai, edema dan infiltrasi, pembesaran lakuna; isi kekuningan-putih kekuningan-kekentalan dari celah membentuk ketombe yang longgar dalam bentuk fokus kecil atau film pada permukaan amandel. Serangan itu tidak melampaui amandel, kusam, longgar, mudah diangkat, tidak meninggalkan cacat pendarahan.

• Perawatan rawat jalan dengan isolasi pasien, dalam kasus perjalanan yang berat, rawat inap di departemen infeksi diindikasikan.

• Diet hemat, kaya vitamin C dan kelompok B, minuman yang diperkaya kaya.

• Terapi antimikroba selama 5-7 hari: antibiotik penisilin, sefalosporin generasi pertama, makrolida (misalnya, spiramisin).

• NSAID, seperti asam asetilsalisilat, sesuai indikasi.

• Perawatan topikal •• Fusafungin - melalui inhalasi, 4 inhalasi melalui mulut dan / atau hidung setiap 4 jam selama 4-5 hari. Kontraindikasi pada hipersensitivitas dan anak-anak hingga 2,5 tahun. Dapat menyebabkan iritasi pada selaput lendir nasofaring, bronkospasme, reaksi alergi •• Ambazon - simpan pil di dalam mulut sampai benar-benar larut (dewasa 3-5 tablet / hari, untuk anak-anak 3 hingga 7 tahun, 1 tablet 3 p / hari selama 3-4) hari) Setelah meminum pil, Anda harus menahan diri untuk tidak makan dan minum selama 3 jam •• Gramicidin - simpan pil di mulut (di belakang pipi) sampai benar-benar larut. Oleskan 2 tablet (satu demi satu selama 20-30 menit) 4 p / hari selama 2-3 hari •• Bilas dengan ramuan herbal hangat (bijak, chamomile), p - s natrium bikarbonat, asam borat, nitrofural, hidrogen peroksida hingga 8-10 p / hari •• Panas pada leher: perban kapas atau kompres pemanasan •• Ketika dinyatakan limfadenitis regional, terapi gelombang mikro atau arus UHF ditentukan.

• Setelah keluar dari rumah sakit, pasien dipantau oleh dokter umum distrik (dokter anak) selama 1 bulan. Diperlukan kesimpulan dari otorhinolaryngologist tentang kemanfaatan membawa pasien ke registrasi apotik.

Komplikasi - lihat paratonsillitis, abses paratonzillary, Sepsis tonsilogenik.

Prognosis • Radang tenggorokan katarak - menguntungkan • Dengan radang tenggorokan lacunar dan folikel, prognosisnya baik, tetapi setelah sakit, terlepas dari beratnya jalannya, tonsilitis kronis sering berkembang • Dengan radang tenggorokan yang menguntungkan, kapasitas kerja biasanya pulih setelah 10-12 hari • Setelah sakit tenggorokan primer disebabkan oleh b - hemolytic streptococcus grup A, terlepas dari bentuk angina (bahkan setelah catarrhal), dapat mengembangkan penyakit terkait: rematik, glomerulonefritis, miokarditis terisolasi.

Pencegahan - lihat tonsilitis kronis.

Apa itu tonsilitis lacunar?

Pertanyaan tentang apa yang merupakan tonsilitis lacunar, kode ICD-10 dari penyakit ini, adalah tanggung jawab ahli THT. Jenis sakit tenggorokan lacunar adalah radang amandel, yang terletak di pendalaman rongga mulut antara lidah dan langit-langit atas.

PENTING UNTUK DIKETAHUI! Wanita peramal Nina: "Uang akan selalu berlimpah jika diletakkan di bawah bantal." Baca lebih lanjut >>

Klasifikasi ICD-10

Angina, atau tonsilitis akut, menurut ICD-10 (Klasifikasi Penyakit Internasional) memiliki kode internasional tertentu.

Penyakit ini mengambil namanya dari kata "lacuna", yang menunjukkan ceruk kecil dengan saluran.
Dalam kekosongan seperti itu, akumulasi mikroorganisme patogen terjadi, karena itu terjadi patina putih kekuningan dan proses peradangan dimulai.

Lacunar angina adalah salah satu bentuk tonsilitis akut yang paling parah. Kata "tonsilitis" berasal dari kata Latin "tonsil". Namun, nama yang paling umum tetap angina.

Dalam klasifikasi Internasional 10 penyakit yang direvisi (ICD-10), semua penyakit diberi kode tertentu. Kode tonsilitis akut menurut ICD 10 memiliki J03. Ini adalah jenis penyakit pernapasan akut pada saluran pernapasan bagian atas.

Esensi patologi

Bentuk lacunar dari sakit tenggorokan memiliki kemiripan dengan yang folikel, namun yang pertama memiliki bentuk aliran yang paling parah. Serbuan putih-kekuningan mulai muncul di tempat di mana pembentukan bintik-bintik kekuningan dimulai, yang mengisi rongga lacunae.

Alasan terbentuknya tonsilitis lacunar. Amandel dalam tubuh manusia berperan. Mereka berfungsi sebagai semacam filter yang menyerap dan menetralkan mikroorganisme berbahaya yang memasuki rongga mulut. Ketika kekebalan menjadi lemah, mereka mungkin tidak mengatasi tujuan mereka. Mikroba patogen, sekali di dalam tubuh, tertarik oleh kelenjar, seperti spons, tetapi tidak menghilang, tetapi tetap dan mulai menumpuk di lacunae. Untuk alasan ini, ada proses peradangan dan perubahan patologis pada permukaan amandel langit.

Anak-anak terutama beresiko terkena penyakit jenis ini. Karena sistem kekebalan tubuh mereka masih terbelakang, mereka paling rentan terhadap berbagai bakteri dan virus.
Agen penyebab utama penyakit ini adalah:

  1. Berbagai virus. Misalnya, virus herpes (paling sering dicatat).
  2. Kelompok bakteri streptokokus atau stafilokokus.
  3. Jamur dari genus Candida.
  4. Enterovirus, meningococcus, pneumococcus, atau hemophilus bacilli dapat memengaruhi terjadinya tonsilitis lacunar, tetapi pada tingkat yang lebih rendah.

Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini terjadi pada bayi. Sebagaimana dinyatakan di atas, ini karena sistem kekebalan tubuh mereka tidak terbentuk dengan baik. Tetapi ada alasan lain untuk pengembangan penyakit ini. Ini termasuk:

  • hipotermia tubuh secara keseluruhan, dan hanya satu bagian tubuh;
  • melemahnya sistem kekebalan tubuh;
  • proses inflamasi kronis di salah satu zona yang berdekatan (hidung atau rongga mulut);
  • cedera kelenjar;
  • penyakit pada sistem saraf otonom atau sentral;
  • kontak dengan orang yang sakit (karena penyakit ini ditularkan oleh tetesan di udara, disarankan untuk mengisolasi pasien sampai kondisinya membaik);
  • penampilan karies atau penyakit gigi lainnya juga dapat berkontribusi pada perkembangan lingkungan seperti itu, yang akan sangat menguntungkan bagi bakteri;
  • kesulitan bernapas melalui hidung;
  • pengobatan dini atau salah pada tahap awal angina (tipe catarrhal dan folikular);
  • lingkungan yang tidak menguntungkan (ini mungkin termasuk fluktuasi suhu yang tajam, polusi atmosfer, udara yang terlalu lembab).

Bagaimana angina tipe lacunar. Lacunar angina ditandai oleh kenaikan suhu tubuh yang tajam. Biasanya mencapai 38-39 ° C dan disertai dengan terjadinya sakit tenggorokan yang parah. Itu terasa saat menelan. Perlu dicatat bahwa semakin muda anak, semakin tinggi tanda pada termometer dapat diharapkan pada awal penyakit.

Tonsilitis lacunar berkembang cukup cepat dan cukup sulit untuk mengalir. Selama 2-4 hari, gejalanya meningkat secara signifikan.
Hal pertama mulai menunjukkan tanda-tanda mabuk. Suhu meningkat tajam, diare, muntah dapat terjadi, dan dalam beberapa kasus kejang dapat terjadi.

Di masa depan, pasien mulai merasakan kelemahan, ia menggigil.
Ada rasa sakit saat menelan dan mulai menggelitik di tenggorokan. Bahkan memutar kepala ke arah yang berbeda menyebabkan rasa sakit, yang biasanya dapat diberikan di telinga.

Di daerah rahang bawah, Anda bisa merasakan kelenjar getah bening, yang telah membesar, dan ketika Anda mengkliknya, ada sensasi yang menyakitkan.
Ketika dokter melakukan pemeriksaan, dia bisa melihat bintik-bintik putih-kuning dari tampilan murahan.

Merupakan ciri khas dari jenis sakit tenggorokan ini bahwa bintik-bintik ini, seperti halnya dengan lapisan padat pada lidah, mudah dihilangkan, tetapi setelah beberapa saat mereka muncul kembali di tempat yang sama. Di bawah patina di area lacunae Anda dapat melihat tukak kecil.

Pasien mungkin merasakan rasa di mulut, yang tidak menyenangkan. Suara itu bisa menjadi serak dan sengau.
Balita menjadi lesu dan sering menangis. Sangat sering mereka mengalami perasaan menyakitkan di perut, kram perut. Anda bisa mengamati gangguan pencernaan. Sangat penting bagi anak untuk memanggil dokter ke rumah sesegera mungkin. Ini harus dilakukan ketika tanda-tanda pertama penyakit baru saja mulai muncul, sehingga dokter memiliki kesempatan untuk melakukan pemeriksaan tepat waktu dan meresepkan pengobatan yang benar.

Tidak mungkin untuk mengetahui sendiri bahwa bayi memiliki radang tenggorokan, karena gejala eksternalnya mirip dengan sejumlah kondisi patologis lainnya. Tidak mungkin untuk melakukan pengobatan sendiri, karena dalam kasus ini penyakit ini dapat berkembang menjadi tonsilitis kronis. Terlambat perawatan medis penuh dengan komplikasi serius.

Untuk mengkonfirmasi diagnosis pada pasien, dokter memeriksa rongga mulut dengan cermin dan mengambil swab dari tenggorokan. Pasien harus menulis rujukan untuk tes darah dari formulir yang diperluas.
Masa pemulihan setelah sakit dapat berlangsung mulai dari satu hingga dua minggu. Dan dalam kasus-kasus ketika ada perawatan yang tidak tepat waktu, pemulihan memakan waktu paling lama.

Metode pengobatan

Radang tenggorokan di bawah kode IC03-10, atau tonsilitis lacunar, diobati dengan 3 cara:

  • menghilangkan penyebab penyakit;
  • pemulihan sistem kekebalan dan fungsi lain dari tubuh manusia;
  • penekanan tanda-tanda penyakit (dengan menggunakan obat-obatan yang mengurangi demam dan mati rasa).

Untuk mencapai efek terbaik, selama terapi pasien harus diisolasi dan mengikuti aturan istirahat. Ini sangat berharga untuk dipatuhi di awal penyakit.

Ruangan tempat pasien berada, perlu sering ventilasi dan memastikan kelembaban dan kebersihan normal. Untuk melakukan ini, sering-seringlah melakukan pembersihan basah.

Untuk mengurangi perasaan tidak enak di tenggorokan dan mengembalikan kekuatan tubuh, orang sakit disarankan untuk makan makanan ringan, tetapi pada saat yang sama kaya akan vitamin. Dan untuk menghindari iritasi pada selaput lendir tenggorokan, makanan tidak boleh dikonsumsi panas, tetapi hangat.

Dari obat untuk menghilangkan gejala penyakit, obat berdasarkan streptosida putih digunakan, dengan bentuk berjalan - antibiotik. Dalam beberapa kasus, agen antijamur digunakan.
Dokter dapat meresepkan antimikroba, aerosol, atau antiseptik lokal lainnya.

Jenis obat tertentu digunakan tergantung pada jenis mikroba yang menyebabkan sakit tenggorokan, dan reaksi tubuh manusia terhadap obat-obatan.

Membersihkan amandel pada tonsilitis akut

Untuk membersihkan amandel dari plak menggunakan decoctions dan infus berdasarkan sage, calendula atau chamomile. Mereka melakukan berkumur, yang dapat dilakukan secara mandiri. Dokter dapat mencuci dengan alat khusus.

Dokter meresepkan kompres untuk pasien yang hangat, panas kering. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin meresepkan terapi khusus dengan gelombang mikro atau arus frekuensi sangat tinggi di daerah di mana kelenjar getah bening membesar.

Selain itu, dokter dapat meresepkan obat antihistamin. Dengan bantuan mereka, pembengkakan kelenjar berkurang, nyeri berkurang dan pernapasan meningkat.

Semua janji yang tercantum di atas bertujuan untuk menghilangkan manifestasi akut penyakit. Ketika kondisinya mulai stabil, dan pasien kembali normal, kemudian lanjutkan ke pemulihan tubuh. Untuk melakukan ini, resepkan obat dengan probiotik, obat yang mengandung vitamin, resep diet khusus.

Racun tonsilitis dianggap jenis penyakit yang sangat serius. Pengobatan penyakit ini harus dilakukan di bawah pengawasan dokter yang memenuhi syarat yang dapat melakukan terapi ke arah yang benar.

Sakit tenggorokan folikuler: gejala dan pengobatan

Sakit tenggorokan folikuler membutuhkan terapi antibakteri, anti-inflamasi dan simtomatik aktif. Artikel ini menjelaskan prinsip-prinsip utamanya, simptomatologi patologi, tanda-tanda klinis, kemungkinan komplikasi dan foto yang disampaikan, seperti apa penyakit itu.

Apa itu

Ini adalah peradangan bakteri pada amandel, yang disertai dengan akumulasi nanah di folikel (jaringan limfoid) organ. Inspeksi visual menunjukkan munculnya lesi putih-abu-abu pada permukaan amandel. Sumbat bernanah ini muncul di latar belakang keracunan umum tubuh, demam dan sakit tenggorokan selama 1-3 hari sakit.

Dalam klasifikasi penyakit internasional (ICD 10), tonsilitis folikular dengan etiologi streptokokus memiliki kode - J03.0, dengan patogen lain (terutama staphylococci) - J03.8. Juga, jika seorang pasien memiliki 2 atau lebih episode per tahun, maka diagnosis tonsilitis kronis dibuat, yang memerlukan pendekatan yang sedikit berbeda untuk pengobatan.

Gejala

Tanda-tanda klinis dengan sakit tenggorokan folikuler dapat dibagi menjadi umum dan lokal. Bakteri yang menyebabkan tonsilitis akut mengeluarkan sejumlah besar racun, yang mengarah pada pengembangan gejala berikut:

peningkatan suhu tubuh ke tingkat tinggi (hingga 39,5 ° C);

sakit kepala pegal-pegal;

kelemahan umum yang parah, kinerja berkurang;

gangguan pada sistem pencernaan (kurang nafsu makan, mual, muntah, perasaan berat di perut);

nyeri otot dan sendi;

Pada pemeriksaan orofaring lokal, gejala-gejala berikut terlihat:

kemerahan pada selaput lendir dinding posterior orofaring;

peningkatan ukuran palatin amandel, pembengkakan yang diucapkan;

penampilan "sumbat purulen" pada permukaan amandel dalam bentuk lesi individu;

ketika ditekan dengan spatula pada amandel, kadang-kadang sejumlah kecil eksudat purulen dilepaskan;

kekeringan mukosa mulut.

Sangat sederhana untuk mendiagnosis sakit tenggorokan folikuler pada anak-anak dengan pemeriksaan visual sederhana orofaring pasien. Anda dapat melihat contoh bagaimana tonsilitis folikular terlihat seperti pada foto di bawah ini.

Perawatan

Terapi harus komprehensif. Ini termasuk penggunaan obat antibakteri spesifik dan pengobatan simtomatik. Biasanya terjadi secara rawat jalan, tetapi lebih baik rawat inap anak-anak atau pasien dengan patologi somatik bersamaan di departemen otolaringologi atau penyakit menular di rumah sakit. Antibiotik adalah kuncinya.

Terapi antibakteri

Amoksisilin dengan asam klavulanat

Untuk menyembuhkan tonsilitis folikel, diresepkan penisilin yang dilindungi. Di antara mereka, kombinasi amoksisilin dengan asam klavulanat paling sering digunakan. Kehadiran komponen terakhir memungkinkan untuk mengatasi resistensi beberapa mikroorganisme yang menghasilkan enzim beta-laktamase yang dapat memecah antibiotik. Ini dapat diresepkan untuk pasien dari segala usia, mulai dari tahun pertama kehidupan (dalam bentuk sirup).

Antibiotik ini memiliki aksi bakterisidal terhadap sebagian besar jenis bakteri yang menyebabkan tonsilitis. Molekulnya mampu menghancurkan integritas membran sel mikroorganisme patogen. Dalam hal ini, obat memiliki indikator bioavailabilitas yang baik (penyerapan dalam saluran pencernaan).

Satu-satunya kontraindikasi yang signifikan untuk penggunaan kombinasi amoksisilin dengan asam klavulanat adalah adanya hipersensitivitas pada pasien terhadap antibiotik penisilin. Berhati-hatilah menunjuk obat untuk penyakit ginjal kronis.

Saat menggunakan obat ini, efek samping berikut mungkin terjadi:

reaksi alergi (munculnya ruam merah pada kulit dengan gatal parah, gangguan pencernaan, edema, syok anafilaksis dengan gangguan hemodinamik);

gangguan fungsional lambung dan usus (gejala mual, muntah, diare, perasaan berat di perut atau sakit yang menyakitkan);

peningkatan sementara konsentrasi enzim hati;

aksesi infeksi bakteri atau jamur sekunder;

pengurangan jumlah sel darah dalam analisis keseluruhan.

Untuk pengobatan tonsilitis purulen pada orang dewasa atau anak-anak dengan berat lebih dari 40 kg, obat ini diresepkan dalam bentuk tablet dengan dosis 875/125 mg 2 atau 3 kali sehari. Untuk pengobatan anak-anak, ada tablet 500/125 mg atau 250/125 mg, serta sirup. Yang terakhir ini sangat nyaman untuk digunakan untuk anak dalam dua tahun pertama kehidupan, karena memungkinkan Anda untuk memilih dosis individu berdasarkan usia dan berat badan. Durasi terapi biasanya dari 5 hingga 14 hari.

Azitromisin

Evaluasi efektivitas terapi dengan angina folikel dilakukan dalam 48-72 jam. Jika setelah periode waktu ini selama pengobatan dengan antibiotik penisilin tidak ada dinamika positif, maka obat diubah menjadi makrolida (azitromisin atau klaritromisin).

Keuntungan azitromisin adalah dapat terakumulasi dalam epitel pernapasan saluran pernapasan dan mempertahankan konsentrasi terapi sekitar 3 hari setelah dosis terakhir, yang sangat nyaman bagi pasien. Mekanisme aksi bakteriostatiknya adalah bahwa molekul antibakteri menghambat sintesis protein dalam sel mikroba, yang membuatnya mustahil untuk sintesis dan reproduksi protein lebih lanjut. Indikator resistensi mikroflora terhadap makrolida tetap pada level rendah.

Penggunaan azitromisin tidak dianjurkan dengan adanya hipersensitif terhadap makrolid, gagal jantung berat, disfungsi ginjal terminal. Ketika meresepkannya untuk miastenia, ada penurunan efektivitas terapi spesifik untuk penyakit ini.

Penting untuk menyoroti tindakan yang tidak diinginkan berikut ketika menggunakan antibiotik:

gangguan pencernaan fungsional;

penambahan mikroflora jamur pada kulit atau selaput lendir (terutama rongga mulut);

gangguan penglihatan sementara;

takikardia pada pasien dengan anomali kongenital dari perkembangan sistem konduksi jantung;

penindasan sistem hematopoietik dengan manifestasi anemia, penurunan imunitas dan perdarahan;

kerusakan hati toksik;

gangguan tidur (kantuk atau kesulitan tidur).

Regimen pengobatan azitromisin yang biasa untuk pasien dewasa terdiri dari mengambil satu tablet obat dengan dosis 500 mg per hari, terlepas dari makanannya. Untuk anak-anak, ada sirup, sedangkan dosis harian dihitung berdasarkan rasio 10 mg per 1 kg berat badan per hari. Durasi terapi antibiotik adalah 3 hingga 10 hari.

Ceftriaxone

Sefalosporin generasi ketiga lebih disukai untuk tonsilitis bakteri parah, adanya komorbiditas serius atau ketidakefektifan penisilin dan makrolida. Ceftriaxone paling sering diresepkan.

Antibiotik ini ditandai dengan aksi bakterisida. Partikel-partikelnya menghancurkan membran sitoplasma, yang mengarah pada kematian mikroba. Pemberian ceftriaxone oral memiliki bioavailabilitas yang buruk, oleh karena itu digunakan secara intravena atau intramuskuler. Setelah memasuki aliran darah, obat ini didistribusikan secara merata di jaringan tubuh, yang memungkinkannya digunakan bahkan dengan komplikasi tonsilitis. Antibiotik berasal dari tubuh sebagian dengan empedu, sebagian melalui sistem glomerulus ginjal.

Anda tidak dapat menggunakan agen antibakteri di hadapan hipersensitivitas terhadap obat beta-laktam (penisilin, sefalosporin, monobaktam), proses inflamasi kronis pada saluran pencernaan (enteritis, kolitis, penyakit Crohn), fungsi ginjal atau gagal hati, dengan hiperibibrubinemia jinak.

Efek samping berikut dicatat ketika meresepkan ceftriaxone:

gangguan pada sistem pencernaan;

kerusakan hati toksik;

peningkatan sementara jumlah sitolisis hati dan enzim bilirubin;

perkembangan kolitis pseudomembran yang disebabkan oleh infeksi clostridial;

penindasan proses pembentukan darah;

penyakit menular sekunder;

reaksi peradangan di lokasi pemberian antibiotik.

Sistem pengobatan tradisional dengan ceftriaxone membutuhkan pemberiannya dua kali sehari, 1 g untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 10 tahun. Untuk seorang anak di tahun-tahun pertama kehidupan, dosis agen antibakteri dihitung berdasarkan formula 20-50 mg per 1 kg berat badan (tergantung pada tingkat keparahan penyakit).

Peran antiseptik lokal dalam pengobatan

Antiseptik lokal secara aktif diresepkan di samping terapi antibiotik tradisional untuk tonsilitis folikular, terutama di rumah. Mereka memungkinkan Anda untuk lebih cepat menekan proses bakteri, yang berkontribusi pada pemulihan pasien. Obat yang paling populer adalah "Septefril", "Ajisept", "Geksoral", "Strepsils", "Orasept", "Pharmaseptic", "Givalex". Mereka biasanya dilengkapi dengan komponen anti-inflamasi untuk menghilangkan gejala penyakit.

Selama eksaserbasi proses kronis, manifestasi yang juga dapat menjadi tonsilitis folikular pada anak-anak, pembilasan amandel dengan larutan antiseptik berdasarkan furacilin, iodinol atau dioksidin secara aktif digunakan. Kursus itu sendiri biasanya terdiri dari 10-14 prosedur setiap hari. Pencucian dilakukan oleh rawat inap otolaringologi atau rawat jalan di klinik.

Terapi simtomatik

Gejala dan pengobatan tonsilitis folikuler sangat terkait. Obat antipiretik sangat penting, karena dalam kasus penyakit suhunya dapat melebihi 39,0 ° C. Paracetamol dan ibuprofen (perwakilan obat anti-inflamasi nonsteroid) adalah obat utama yang digunakan dalam praktik klinis. Penggunaannya pada suhu di atas 38,5 ° C dibuktikan. Kehadiran kejang demam dalam sejarah anak atau di hadapan beberapa bentuk kerusakan otak organik adalah indikasi untuk masuk mereka sudah dengan demam di atas 37,5 ° C.

Dalam kasus sakit tenggorokan folikuler, juga perlu meresepkan obat kumur. Prosedur ini sangat penting bagi kesehatan, karena memungkinkan Anda untuk mencuci "sumbat" yang purulen dari permukaan amandel. Pada saat yang sama, menggunakan herbal memungkinkan Anda untuk meringankan gejala rasa sakit.

Berkumur yang paling umum adalah dengan larutan soda. Untuk itu juga terkadang tambahkan beberapa tetes yodium atau garam laut. Prosedur ini dapat digunakan dari 3 hingga 7 kali per hari.

Dari infus herbal dianjurkan untuk menggunakan chamomile atau calendula. Mereka memiliki efek anti-inflamasi yang efektif, serta efek positif pada pembengkakan jaringan orofaring, yang mengurangi keparahan gejala.

Perawatan rakyat yang populer dan efektif adalah penggunaan madu. Ini mengandung sejumlah besar zat aktif yang memiliki efek analgesik dan antiinflamasi pada selaput lendir. Juga, madu menyelimuti permukaan amandel, yang melindunginya dari iritasi oleh faktor lain.

Ketika sakit tenggorokan folikel tidak dianjurkan untuk menggunakan dana yang dapat memicu iritasi tambahan dan pembengkakan amandel. Ini termasuk bawang putih dan bawang. Alkohol, meskipun memiliki efek analgesik karena efek pada reseptor orofaring, berkontribusi terhadap kerusakan tambahan jaringan sensitif amandel palatina.

Komplikasi

Komplikasi tonsilitis folikular dapat dibagi menjadi awal dan terlambat. Yang awal adalah karena perkembangan aktif dari fokus bakteri primer dan respon yang lemah dari sistem kekebalan pasien. Biasanya mereka berkembang pada hari-hari pertama penyakit. Mereka juga berkontribusi terhadap terapi yang tidak memadai dan penolakan penggunaan antibiotik dengan tanda-tanda yang jelas dari tonsilitis bakteri. Komplikasi dini tonsilitis folikel meliputi:

generalisasi proses infeksi dengan perkembangan sepsis;

proses nekrotik dalam amandel;

radang bakteri pada telinga tengah (otitis akut) atau sinus paranasal (sinusitis).

Komplikasi akhir dari angina folikel memiliki mekanisme perkembangan autoimun. Beberapa antigen yang ada di permukaan streptokokus hampir identik dengan protein dari jaringan tubuh sendiri. Dan tubuh terkadang berhenti membedakannya, memproduksi antibodi yang menyebabkan proses inflamasi di berbagai organ. Komplikasi ini meliputi:

demam rematik akut dengan kerusakan pada jantung dan persendian;

glomerulonefritis akut (kerusakan sistem glomerulus ginjal).

Tonsilitis folikel ICB 10 kode

Pertanyaan tentang apa yang merupakan tonsilitis lacunar, kode ICD-10 dari penyakit ini, adalah tanggung jawab ahli THT. Jenis sakit tenggorokan lacunar adalah radang amandel, yang terletak di pendalaman rongga mulut antara lidah dan langit-langit atas.

Klasifikasi ICD-10

Angina, atau tonsilitis akut, menurut ICD-10 (Klasifikasi Penyakit Internasional) memiliki kode internasional tertentu. Penyakit ini mengambil namanya dari kata "lacuna", yang menunjukkan ceruk kecil dengan saluran.
Dalam kekosongan seperti itu, akumulasi mikroorganisme patogen terjadi, karena itu terjadi patina putih kekuningan dan proses peradangan dimulai. Lacunar angina adalah salah satu bentuk tonsilitis akut yang paling parah. Kata "tonsilitis" berasal dari kata Latin "tonsil". Namun, nama yang paling umum tetap angina. Dalam klasifikasi Internasional 10 penyakit yang direvisi (ICD-10), semua penyakit diberi kode tertentu. Kode tonsilitis akut menurut ICD 10 memiliki J03. Ini adalah jenis penyakit pernapasan akut pada saluran pernapasan bagian atas.

Bentuk lacunar dari sakit tenggorokan memiliki kemiripan dengan yang folikel, namun yang pertama memiliki bentuk aliran yang paling parah. Serbuan putih-kekuningan mulai muncul di tempat di mana pembentukan bintik-bintik kekuningan dimulai, yang mengisi rongga lacunae. Alasan terbentuknya tonsilitis lacunar. Amandel dalam tubuh manusia berperan. Mereka berfungsi sebagai semacam filter yang menyerap dan menetralkan mikroorganisme berbahaya yang memasuki rongga mulut. Ketika kekebalan menjadi lemah, mereka mungkin tidak mengatasi tujuan mereka. Mikroba patogen, sekali di dalam tubuh, tertarik oleh kelenjar, seperti spons, tetapi tidak menghilang, tetapi tetap dan mulai menumpuk di lacunae. Untuk alasan ini, ada proses peradangan dan perubahan patologis pada permukaan amandel langit. Anak-anak terutama beresiko terkena penyakit jenis ini. Karena sistem kekebalan tubuh mereka masih terbelakang, mereka paling rentan terhadap berbagai bakteri dan virus.
Agen penyebab utama penyakit ini adalah:

  1. Berbagai virus. Misalnya, virus herpes (paling sering dicatat).
  2. Kelompok bakteri streptokokus atau stafilokokus.
  3. Jamur dari genus Candida.
  4. Enterovirus, meningococcus, pneumococcus, atau hemophilus bacilli dapat memengaruhi terjadinya tonsilitis lacunar, tetapi pada tingkat yang lebih rendah.

Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini terjadi pada bayi. Sebagaimana dinyatakan di atas, ini karena sistem kekebalan tubuh mereka tidak terbentuk dengan baik. Tetapi ada alasan lain untuk pengembangan penyakit ini. Ini termasuk:

  • hipotermia tubuh secara keseluruhan, dan hanya satu bagian tubuh;
  • melemahnya sistem kekebalan tubuh;
  • proses inflamasi kronis di salah satu zona yang berdekatan (hidung atau rongga mulut);
  • cedera kelenjar;
  • penyakit pada sistem saraf otonom atau sentral;
  • kontak dengan orang yang sakit (karena penyakit ini ditularkan oleh tetesan di udara, disarankan untuk mengisolasi pasien sampai kondisinya membaik);
  • penampilan karies atau penyakit gigi lainnya juga dapat berkontribusi pada perkembangan lingkungan seperti itu, yang akan sangat menguntungkan bagi bakteri;
  • kesulitan bernapas melalui hidung;
  • pengobatan dini atau salah pada tahap awal angina (tipe catarrhal dan folikular);
  • lingkungan yang tidak menguntungkan (ini mungkin termasuk fluktuasi suhu yang tajam, polusi atmosfer, udara yang terlalu lembab).

Bagaimana angina tipe lacunar. Lacunar angina ditandai oleh kenaikan suhu tubuh yang tajam. Biasanya mencapai 38-39 ° C dan disertai dengan terjadinya sakit tenggorokan yang parah. Itu terasa saat menelan. Perlu dicatat bahwa semakin muda anak, semakin tinggi tanda pada termometer dapat diharapkan pada awal penyakit. Tonsilitis lacunar berkembang cukup cepat dan cukup sulit untuk mengalir. Selama 2-4 hari, gejalanya meningkat secara signifikan.
Hal pertama mulai menunjukkan tanda-tanda mabuk. Suhu meningkat tajam, diare, muntah dapat terjadi, dan dalam beberapa kasus kejang dapat terjadi. Di masa depan, pasien mulai merasakan kelemahan, ia menggigil.
Ada rasa sakit saat menelan dan mulai menggelitik di tenggorokan. Bahkan memutar kepala ke arah yang berbeda menyebabkan rasa sakit, yang biasanya dapat diberikan di telinga. Di daerah rahang bawah, Anda bisa merasakan kelenjar getah bening, yang telah membesar, dan ketika Anda mengkliknya, ada sensasi yang menyakitkan.
Ketika dokter melakukan pemeriksaan, dia bisa melihat bintik-bintik putih-kuning dari tampilan murahan. Merupakan ciri khas dari jenis sakit tenggorokan ini bahwa bintik-bintik ini, seperti halnya dengan lapisan padat pada lidah, mudah dihilangkan, tetapi setelah beberapa saat mereka muncul kembali di tempat yang sama. Di bawah patina di area lacunae Anda dapat melihat tukak kecil. Pasien mungkin merasakan rasa di mulut, yang tidak menyenangkan. Suara itu bisa menjadi serak dan sengau.
Balita menjadi lesu dan sering menangis. Sangat sering mereka mengalami perasaan menyakitkan di perut, kram perut. Anda bisa mengamati gangguan pencernaan. Sangat penting bagi anak untuk memanggil dokter ke rumah sesegera mungkin. Ini harus dilakukan ketika tanda-tanda pertama penyakit baru saja mulai muncul, sehingga dokter memiliki kesempatan untuk melakukan pemeriksaan tepat waktu dan meresepkan pengobatan yang benar. Tidak mungkin untuk mengetahui sendiri bahwa bayi memiliki radang tenggorokan, karena gejala eksternalnya mirip dengan sejumlah kondisi patologis lainnya. Tidak mungkin untuk melakukan pengobatan sendiri, karena dalam kasus ini penyakit ini dapat berkembang menjadi tonsilitis kronis. Terlambat perawatan medis penuh dengan komplikasi serius. Untuk mengkonfirmasi diagnosis pada pasien, dokter memeriksa rongga mulut dengan cermin dan mengambil swab dari tenggorokan. Pasien harus menulis rujukan untuk tes darah dari formulir yang diperluas.
Masa pemulihan setelah sakit dapat berlangsung mulai dari satu hingga dua minggu. Dan dalam kasus-kasus ketika ada perawatan yang tidak tepat waktu, pemulihan memakan waktu paling lama.

Radang tenggorokan di bawah kode IC03-10, atau tonsilitis lacunar, diobati dengan 3 cara:

  • menghilangkan penyebab penyakit;
  • pemulihan sistem kekebalan dan fungsi lain dari tubuh manusia;
  • penekanan tanda-tanda penyakit (dengan menggunakan obat-obatan yang mengurangi demam dan mati rasa).

Untuk mencapai efek terbaik, selama terapi pasien harus diisolasi dan mengikuti aturan istirahat. Ini sangat berharga untuk dipatuhi di awal penyakit. Ruangan tempat pasien berada, perlu sering ventilasi dan memastikan kelembaban dan kebersihan normal. Untuk melakukan ini, sering-seringlah melakukan pembersihan basah. Untuk mengurangi perasaan tidak enak di tenggorokan dan mengembalikan kekuatan tubuh, orang sakit disarankan untuk makan makanan ringan, tetapi pada saat yang sama kaya akan vitamin. Dan untuk menghindari iritasi pada selaput lendir tenggorokan, makanan tidak boleh dikonsumsi panas, tetapi hangat. Dari obat untuk menghilangkan gejala penyakit, obat berdasarkan streptosida putih digunakan, dengan bentuk berjalan - antibiotik. Dalam beberapa kasus, agen antijamur digunakan.
Dokter dapat meresepkan antimikroba, aerosol, atau antiseptik lokal lainnya. Jenis obat tertentu digunakan tergantung pada jenis mikroba yang menyebabkan sakit tenggorokan, dan reaksi tubuh manusia terhadap obat-obatan.

Membersihkan amandel pada tonsilitis akut

Untuk membersihkan amandel dari plak menggunakan decoctions dan infus berdasarkan sage, calendula atau chamomile. Mereka melakukan berkumur, yang dapat dilakukan secara mandiri. Dokter dapat mencuci dengan alat khusus. Dokter meresepkan kompres untuk pasien yang hangat, panas kering. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin meresepkan terapi khusus dengan gelombang mikro atau arus frekuensi sangat tinggi di daerah di mana kelenjar getah bening membesar. Selain itu, dokter dapat meresepkan obat antihistamin. Dengan bantuan mereka, pembengkakan kelenjar berkurang, nyeri berkurang dan pernapasan meningkat. Semua janji yang tercantum di atas bertujuan untuk menghilangkan manifestasi akut penyakit. Ketika kondisinya mulai stabil, dan pasien kembali normal, kemudian lanjutkan ke pemulihan tubuh. Untuk melakukan ini, resepkan obat dengan probiotik, obat yang mengandung vitamin, resep diet khusus. Racun tonsilitis dianggap jenis penyakit yang sangat serius. Pengobatan penyakit ini harus dilakukan di bawah pengawasan dokter yang memenuhi syarat yang dapat melakukan terapi ke arah yang benar.

Menurut Klasifikasi Internasional Penyakit 10, tonsilitis dibagi menjadi akut dan kronis, yang dibedakan sebagai bentuk nosologis independen dengan kode mereka sendiri: J03, J35.0. Mereka memungkinkan Anda untuk menyederhanakan kegiatan para profesional medis dalam pendaftaran pasien.

Tonsilitis akut (ICD kode 10 J03) atau sakit tenggorokan adalah penyakit infeksi di mana amandel (amandel) meradang. Ini menular, ditularkan melalui kontak langsung atau melalui makanan. Infeksi diri oleh mikroba yang hidup di faring juga ditemukan. Ketika kekebalan berkurang, aktivitas mereka meningkat.

Seringkali itu adalah agen penyebab streptococcus A (mungkin pada hampir semua orang sehat dan membawa ancaman bagi orang lain), sedikit lebih jarang - adenovirus, pneumo-dan staphylococcus.

Terapi bentuk akut terdiri dari eliminasi patogen, pemulihan umum kondisi pasien.

Jadi, untuk alasan apa tonsilitis (radang tenggorokan). Kode ICD 10 ditunjukkan.

Penyebab

Penyakit ini dapat terjadi karena dua faktor utama: infeksi bakteri dan virus. Yang pertama cenderung menyebabkan tonsilitis (sekitar sepertiga dari semua kasus), ini biasanya berbagai bakteri anaerob (pneumonia, mikoplasma, klamidia, difteri). Yang terakhir paling sering mencakup virus seperti adenovirus, virus campak, herpes simpleks, virus sitomegali, virus Epstein-Barr.

Tonsilitis akut adalah penyakit menular. Persentase infeksi tertinggi dicatat pada hari-hari pertama. Gejala-gejala patologi ini berbeda tergantung pada jenis tonsilitis yang ditemukan pada pasien. Bagaimana tonsilitis akut memanifestasikan dirinya (kode ICD 10 J03)?

Berbagai catarrhal

Bentuk ini mempengaruhi permukaan amandel. Itu adalah salah satu yang paling ringan. Dengan perawatan yang tepat dan tepat waktu, angina akan berakhir dengan sukses. Jika ini tidak dilakukan, maka itu akan pindah ke tahap yang lebih serius.

Sakit tenggorokan katarak memiliki gejala berikut: sakit di kepala dan tenggorokan, lemah, demam. Radang tenggorokan adalah gejala utama yang menentukan bentuk tonsilitis ini. Untuk membedakan varietas catarrhal dari faringitis, Anda perlu tahu bahwa itu menyebabkan kemerahan di dinding belakang dan langit-langit mulut.

Ada tonsilitis purulen akut (kode ICD 10 J03.0).

Bentuk folikel

Selama tonsilitis folikel, folikel muncul, yang terlihat seperti warna kuning atau putih-kuning, yang menembus mukosa tonsil yang meradang. Dalam ukurannya, mereka tidak lebih besar dari pinhead.

Jika seorang pasien menderita tonsilitis folikular, maka kelenjar getah beningnya membesar, memberinya sensasi yang menyakitkan selama palpasi. Ada beberapa kasus di mana bentuk folikular tonsilitis mempengaruhi peningkatan ukuran limpa. Penyakit ini memakan waktu sekitar lima hingga tujuh hari dan ditandai dengan gejala seperti kenaikan suhu, muntah dan diare, sakit tenggorokan. Apa lagi sakit tenggorokan? Klasifikasi tonsilitis (ICD 10 J03) berlanjut.

Berbagai Lacunar

Dalam bentuk ini, kekosongan muncul dalam bentuk keputihan atau formasi purulen yang mempengaruhi mukosa amandel. Mereka secara bertahap meningkat, mempengaruhi sebagian besar. Namun, formasi ini tidak melampaui amigdala. Ketika kekosongan dihapus, tidak ada luka pendarahan setelah mereka. Tonsilitis Lacunar berkembang dengan cara yang sama seperti yang folikel, namun, itu dibedakan oleh kursus yang lebih parah.

Apa lagi tonsilitis akut (kode ICD 10 J03)?

Fibriosis

Bentuk ini ditandai dengan mekar terus menerus warna kuning atau putih. Tidak seperti bentuk sebelumnya, di mana tonsilitis tidak melampaui amandel, dalam kasus varietas berserat, itu dapat melanggar batas-batas ini. Film ini terbentuk pada jam-jam pertama setelah timbulnya penyakit. Dengan perkembangan akut, karakteristik seperti sakit kepala, demam, kelemahan umum, dan nafsu makan yang buruk adalah mungkin. Juga pada latar belakang gejala-gejala ini dapat mengembangkan kerusakan otak.

Pengobatan dan penyebab tonsilitis kronis (kode ICD 10 J35.0) akan disajikan di bawah ini.

Berbagai dahak

Bentuk ini diamati dalam kasus yang sangat jarang. Ini berbeda dalam tanda seperti mencairnya bagian amandel tertentu, dan hanya satu yang terpengaruh. Bentuk ini dapat dikenali dengan ciri-ciri berikut: sakit akut di tenggorokan, kelemahan, kedinginan, air liur tinggi, suhu mencapai 38-39 derajat, bau tidak sedap. Selama pemeriksaan pasien, pembesaran kelenjar getah bening ditemukan, menyebabkan pasien merasakan sakit dari palpasi. Selain itu, ada langit-langit kemerahan di satu sisi, amandel bergeser, pembengkakan hadir. Karena mobilitas langit-langit lunak terbatas karena peradangannya, makanan cair dapat mengalir melalui hidung. Ketika pengobatan terlambat pada jaringan amandel membentuk abses, atau abses perintosiler. Pembukaannya dapat terjadi baik secara mandiri atau melalui penggunaan metode operasi. Kami akan terus meninjau informasi tentang angina (tonsilitis akut).

Berbagai bidat

Bentuk penyakit ini ditandai oleh kenaikan suhu, faringitis, muntah, nyeri di perut, munculnya borok yang mempengaruhi langit-langit lunak atau dinding belakang tenggorokan. Perkembangan angina herpes hanya dapat dipengaruhi oleh virus Coxsackie. Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini didiagnosis pada orang di musim panas dan musim gugur. Infeksi adalah hasil interaksi dengan orang yang sakit.

Tahap awal penyakit ini ditandai oleh kenaikan suhu, kelelahan, kelemahan, dan lekas marah. Di masa depan, seseorang merasakan sakit tenggorokan, air liurnya sangat keluar, hidung berair dan kemerahan muncul di langit-langit mulut, amandel dan bagian belakang faring. Selaput lendir ditutup dengan gelembung yang mengandung cairan serosa. Perlahan-lahan mereka mulai mengering, dan kerak muncul di tempat-tempat ini. Selain itu, dengan adanya angina herpes, mual, diare, dan muntah dapat terjadi. Diagnosis adalah pemeriksaan pasien dan arah tes darahnya.

Klasifikasi tonsilitis akut (ICD 10 J03) tidak berakhir di sana.

Ulceratif-nonkotik

Bentuk ini berkembang dengan latar belakang penurunan kekebalan dan defisiensi vitamin. Agen penyebabnya adalah tongkat berbentuk gelendong, yang terletak di rongga mulut siapa saja. Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini terjadi pada orang tua. Pasien-pasien yang memiliki penyakit jantung juga berisiko. Dalam bentuk nekrotik, gejala yang sama sekali berbeda diamati dari yang disajikan dalam varietas sebelumnya: suhu tidak naik, tidak ada kelemahan atau sakit tenggorokan, tetapi pasien merasa bahwa ada benda asing di tenggorokannya dan ada juga bau yang tidak sedap. dari mulut. Pada pemeriksaan, dokter memperhatikan kudis hijau atau abu-abu yang menutupi amandel yang meradang. Jika dihilangkan, bisul akan muncul di tempat ini, yang akan berdarah. Angina atau tonsilitis akut berdasarkan ICD 10 (klasifikasi penyakit internasional) memiliki kode J03.9 dan mungkin memiliki bentuk yang tidak ditentukan.

Tidak ditentukan

Dengan formulir ini, ada manifestasi dari tatanan umum dan lokal. Ada lesi nekrotik yang mempengaruhi selaput lendir saluran pernapasan bagian atas. Tonsilitis yang tidak spesifik bukanlah penyakit independen - itu hanya konsekuensi dari sejumlah faktor pemicu. Gejala-gejala penyakit ini muncul sepanjang hari. Bentuk ini ditandai dengan kenaikan suhu, rasa tidak enak, menggigil. Jika Anda tidak memulai perawatan, proses patologis juga akan mempengaruhi mukosa mulut. Dalam kasus ini, peradangan menyebar ke jaringan periodontal, menghasilkan pembentukan gingivitis dan stomatitis.

Gejala umum tonsilitis akut

Tonsilitis akut ditandai oleh gejala utama berikut:

  • naik ke suhu empat puluh derajat;
  • merasakan benda asing di tenggorokan dan menggelitik;
  • sakit tenggorokan akut, yang meningkat selama menelan;
  • sakit kepala;
  • kelemahan;
  • nyeri pada persendian dan otot;
  • cenderung menyebabkan sakit jantung;
  • kelenjar getah bening menjadi meradang, menyebabkan sensasi yang tidak menyenangkan di leher saat kepala berputar.

Kemungkinan komplikasi

Paling sering, penyakit ini tidak memiliki komplikasi, prognosis umumnya optimis. Namun, dalam beberapa kasus, demam rematik dapat memanifestasikan dirinya sebagai komplikasi, namun, ini masih lebih merupakan pengecualian daripada aturan. Dalam bentuk lanjutnya, tonsilitis akut mengalir ke organ nasofaring yang kronis juga dapat terpengaruh. Seringkali bentuk kronis disertai oleh frontitis, sinusitis dan adenoiditis pada anak-anak.

Selain itu, komplikasi dapat terjadi akibat terapi yang tidak tepat, tidak tepat waktu atau tidak memadai. Pasien-pasien yang mencoba untuk mengatasi penyakit sendiri dan tidak mencari bantuan dari seorang spesialis juga berisiko.

Perawatan

Terapi ditujukan untuk efek umum dan lokal. Ternyata hiposensitisasi dan perawatan restoratif, asupan vitamin yang diresepkan. Rawat inap untuk penyakit ini tidak perlu, dengan pengecualian bentuk parah dari kejadiannya. Tonsilitis akut (kode ICD 10 J03.8) harus ditangani secara eksklusif di bawah pengawasan medis. Langkah-langkah berikut diambil untuk memerangi penyakit:

  • jika sumbernya adalah bakteri, antibiotik habis (dana lokal: Miramistin, Kameton, semprotan Bioparox; Hexaliz, Lizobact lollipop);
  • rasa sakit di tenggorokan adalah obat yang mengandung zat antiseptik: "Tantum Verde", "Strepsils";
  • jika ada demam tinggi, antipiretik diresepkan;
  • berkumur membutuhkan obat anti-inflamasi dan antiseptik: "Chlorhexidine", "Furacilin", ramuan chamomile, sage;
  • Jika ada pembengkakan amandel yang parah, diresepkan antihistamin.

Pasien harus diisolasi. Mode ini ditetapkan hemat. Penting untuk tetap melakukan diet, tidak termasuk makanan pedas, dingin, panas. Pemulihan biasanya terjadi dalam sepuluh hingga empat belas hari.

Anda dapat mencurigai terjadinya angina, dengan fokus pada radang amandel yang tajam. Dalam kedokteran, tidak ada perbedaan yang jelas antara angina menjadi kelompok-kelompok yang terpisah, perbedaan satu jenis tonsilitis dari yang lain sangat kondisional, karena penyakit ini dapat memanifestasikan dirinya dalam bentuk campuran atau mengalir ke bentuk yang lebih parah. Fungsi utama amandel adalah untuk melindungi sistem pernapasan dari masuknya mikroba berbahaya ke dalamnya. Disfungsi organ-organ ini menyebabkan akumulasi sejumlah besar sel-sel kekebalan dan penyakit mati pada mereka, yang merupakan alasan untuk proses inflamasi. Diagnosis yang akurat hanya dapat dilakukan oleh dokter, membandingkan gejala dan data pemeriksaan. Pengobatan sendiri terhadap angina hampir selalu menyebabkan komplikasi serius.

Tonsilitis folikel kode ICD 10

Pembentukan titik purulen individu pada amandel yang meradang adalah perbedaan visual utama antara tonsilitis folikular dan spesies lainnya. Folikel adalah unit struktural amandel, dengan peradangan, beberapa di antaranya bertambah besar dan diisi dengan nanah. Dalam proses peningkatan folikel meletus, membentuk film berwarna kuning - hijau purulen dangkal. Bentuk catarrhal ditandai oleh tidak adanya proses purulen, dengan lacunar angina, fokus purulen lebih dalam mempengaruhi jaringan cincin faring, membentuk pola grid. Semua bentuk di atas paling sering disebabkan oleh streptokokus kelompok A, yang secara kondisional merupakan tahapan berbeda dari satu proses, oleh karena itu, perawatan dilakukan sesuai dengan skema yang sama. Streptococcus terlokalisasi terutama pada amandel sendiri, menyebabkan peningkatan yang kuat pada amandel dan pembengkakan. Angina, yang disebabkan oleh infeksi jamur, berbeda dari radang amandel streptokokus yang kurang jelas, sering bersifat unilateral dan penyebaran fokus yang lebih luas. Secara visual, mudah dikacaukan dengan sakit tenggorokan folikuler, tetapi lesi jamur diobati dengan obat lain.

Tonsilitis folikular selalu terjadi dalam bentuk akut, yang merupakan kelanjutan dari bentuk catarrhal atau eksaserbasi dari proses kronis. Periode perkembangan penyakit berkisar dari beberapa jam hingga tiga hari. Apa itu tenggorokan yang sehat dan sakit tenggorokan

Penyebab penyakit

Penurunan kekebalan musiman adalah penyebab paling umum dari penyakit ini. Itulah sebabnya pada periode musim gugur - musim dingin, jumlah terbesar kasus penyebaran infeksi ini tercatat. Namun, panas pada musim panas merupakan prasyarat untuk infeksi bakteri yang lebih akut, terutama dalam bentuk kronis tonsilitis. Sakit tenggorokan folikuler menular. Kontak dengan orang yang terinfeksi sangat berbahaya. Pengobatan wajib penyakit ini di rumah sakit mencegah epidemi di antara populasi besar.

Faktor-faktor provokatif, kelompok risiko

Orang dengan penyakit pada sistem kekebalan tubuh dan anak-anak lebih mungkin terinfeksi daripada kategori warga lainnya. Polusi debu dan gas di kota-kota besar meningkatkan beban pada sistem pernapasan, meningkatkan kemungkinan penyakit. Kelompok risiko juga mencakup orang yang bekerja di perusahaan berbahaya. Beberapa faktor yang mengurangi imunitas dan memicu perkembangan infeksi pada sistem pernapasan meliputi:

  • Hipotermia
  • Merokok
  • Penggunaan obat hormon jangka panjang.
  • Fokus infeksi yang tidak diobati (karies, radang gusi).
  • Cedera mekanis tenggorokan.
  • Masa pemulihan setelah operasi penyakit.
  • Kekurangan vitamin.
  • Nutrisi tidak seimbang.
  • Situasi stres yang kuat.
  • Gangguan metabolisme.

Pelajari lebih lanjut tentang penyebab infeksi tenggorokan pada folikel di video kami:

Gejala dan tanda

  • Mulut kering, gatal.
  • Kenaikan suhu yang tajam.
  • Nyeri hebat di tenggorokan.
  • Peningkatan denyut nadi, jantung berdebar.
  • Hilangnya nafsu makan pada latar belakang malaise umum.
  • Nyeri otot.
  • Peningkatan kelenjar getah bening submandibular dan menyakitkan.
  • Sakit kepala, menembak di telinga.
  • Mungkin pusing, mata menjadi gelap.
  • Berkeringat meningkat.

Pemeriksaan visual menunjukkan bintik bernanah pada amandel, bengkak dan hipertrofi amandel, dan lesi putih pada lidah.

Pada orang dewasa

  • Pertama-tama, kita perlu mengarahkan diri kita sendiri ke panas yang intens yang muncul dalam tubuh, secara bergantian dengan dingin.
  • Menggelitik dan sakit tenggorokan dalam hitungan jam bisa berubah menjadi kesulitan bernapas.
  • Nyeri otot pada suhu tinggi adalah tanda khas sakit tenggorokan, dalam kasus sakit tenggorokan dingin, otot-otot tubuh, biasanya, tidak sakit.
  • Karena peningkatan kelenjar getah bening, memutar kepala menyebabkan rasa sakit.

Untuk membawa sakit tenggorokan "di kaki" sama sekali tidak dianjurkan. Ini dapat menyebabkan komplikasi parah dan mengekspos ancaman infeksi pada orang lain.

Pada anak-anak

Cepat menentukan fokus utama peradangan pada anak kecil yang cukup sulit. Gejala-gejala berikut harus mengingatkan orang tua pada tahap awal penyakit:

  • Kemerahan pipinya.
  • Lonjakan tajam dalam suhu di atas 38 ° (dengan angina, sulit untuk menurunkan suhu).
  • Menangis lama (saat masih bayi).
  • Tenggorokan merah, putih atau kekuningan di lidah.
  • Manifestasi ketidakteraturan dengan penurunan tajam dalam aktivitas fisik (pada anak yang lebih besar).
  • Keluhan nyeri di tenggorokan, kepala, atau telinga.
  • Bau tidak sedap dari mulut.
  • Gangguan Makan (diare atau muntah).
  • Kerusakan koordinasi gerakan.
  • Kemungkinan kebingungan sampai pingsan.

Pada anak-anak, penyakit ini berkembang dengan cepat dan berkembang dalam bentuk yang lebih akut, oleh karena itu, dengan gejala pertamanya, perlu memanggil tim ambulans yang dengan cepat membawa anak ke rumah sakit penyakit menular. Panggilan terapis distrik dalam kasus ini tidak tepat, karena amandel yang diperbesar dapat memblokir saluran udara dan memicu sesak napas. Dr. Komarovsky berbicara tentang gejala dan pengobatan angina pada anak-anak:

Diagnostik

Setelah deskripsi terperinci dari gejala yang telah terjadi, dokter harus diberitahu tentang penyakit menular sebelumnya dan tingkat keparahan kejadiannya. Ini penting untuk diagnosis yang lebih tepat dan untuk memilih perawatan yang efektif. Berikutnya adalah:

  • Inspeksi visual primer rongga mulut.
  • Mendengarkan paru-paru, jantung.
  • Palpasi kelenjar getah bening.
  • Faringoskopi (pemeriksaan menyeluruh pada daerah yang terkena menggunakan cermin laring).
  • Tes darah umum.
  • Usapkan dari tenggorokan (untuk menentukan jenis patogen).
  • Antibiogram (identifikasi antibiotik yang paling tepat).

Jika komplikasi muncul, prosedur lain mungkin diresepkan:

  • Sendi sinar-X.
  • EKG
  • Kardiogram jantung.
  • Ultrasonografi organ dalam.

Pada foto tenggorokan selama tonsilitis folikel

Perawatan

Dalam kondisi stasioner, tonsilitis folikuler dapat disembuhkan dalam waktu maksimal dua minggu. Infeksi primer, sesuai dengan pemenuhan semua rekomendasi medis, dapat dilakukan tanpa komplikasi. Namun, seseorang yang dibawa ke rumah sakit penyakit menular harus memahami bahwa dokter tidak memiliki cukup waktu untuk menjelaskan kepada setiap pasien standar sanitasi dasar dan semua faktor perilaku yang mempengaruhi pemulihan yang cepat. Sakit tanpa pengingat dokter:

  • Berhenti merokok dan alkohol selama sakit.
  • Menjaga kebersihan pribadi yang ketat, menghilangkan penggunaan barang-barang rumah tangga orang lain.
  • Perlakukan tangan Anda secara teratur dengan disinfektan.
  • Kecualikan dari makanan berat dan pedas, makanan manis dan manisan.
  • Jika terjadi pembengkakan hebat pada tenggorokan, ambil makanan dalam bentuk yang dihancurkan, dengan penekanan pada sereal, kaldu, dan pure buah.
  • Gunakan hanya air bersih untuk minum. Pastikan untuk menggunakannya dalam jumlah yang cukup, cairan berkontribusi untuk menghilangkan racun dari tubuh.
  • Untuk meninggalkan penggunaan kopi, lebih baik minum jus alami dan minuman buah.
  • Saat berkomunikasi dengan orang sehat, kenakan pembalut kasa.

Keadaan stres dan depresi menghambat proses penyembuhan. Jika anak sakit, sikap positif dan perhatian maksimal sangat penting.

Obat

  1. Dengan cepat dan tanpa konsekuensi, sakit tenggorokan folikuler hanya dapat disembuhkan dengan antibiotik.
  • Penisilin (Ampisilin, Amoksisilin, Ospén, Amosin, Ampisid, Ampik, Sultasin). Ditugaskan selama infeksi awal.
  • Macrolides (Zimax, Sumamed, Klacid, Azithromycin). Ganti obat penicillin jika ada kecanduan atau alergi terhadapnya.
  • Sefalosporin (Cefazolin, Cefadroxil, Ceftriaxone). Efektif dengan kekambuhan.
  1. Untuk menurunkan suhu dan meredakan peradangan, digunakan obat-obatan berbasis parasetamol, serta aspirin, ibuklin, nurofen, nise.
  1. Antihistamin meredakan bengkak dan mengurangi kemungkinan alergi. Ini adalah Cetrin, Loratadine, Zyrtec, Chloropyramine.
  1. Pengobatan topikal terdiri dari pembilasan, inhalasi, penggunaan aerosol dan tablet inflamasi. Berkumur dengan soda atau furatsilinom sering dan teratur. Sebelum menggunakan tablet dan semprotan, penting untuk membaca instruksi penggunaannya. Terbukti dengan baik dalam radang tenggorokan Proposol, sediaan yang didasarkan pada propolis. Ini sangat tidak enak dengan rasanya, tetapi lebih efektif daripada Ingalipt dan Kameton. Faringosept, Lizobakt dan Strepsils memiliki efek menenangkan pada tenggorokan.
  1. Multivitamin dianjurkan untuk mendukung kekebalan tubuh.

Cara mengobati sakit tenggorokan folikuler:

Obat tradisional

  1. Untuk berkumur:
  • Asam sitrat.
  • Kaldu elderberry.
  • Jus bit dengan tambahan cuka (tidak lebih dari 15 ml cuka per gelas jus).
  • Garam
  • Jus Wortel
  • Chamomile.
  • Ramuan kayu putih ditanam selama 20 menit dalam air panas.
  • Dalam segelas air hangat ditambahkan putih telur kocok dan satu sendok teh garam. Komponen dicampur sampai campuran homogen.
  1. Teh:
  • Linden dengan madu.
  • Cranberry.
  • Dengan thyme.
  • Dengan briar.
  1. Raspberry, sage, dan St. John's wort leaf juga memiliki efek anti-inflamasi. Dalam kasus sakit tenggorokan, inhalasi tunas pinus sering dibuat atau sepotong resin pinus kering dikunyah di mulut tanpa menelan.

Fitur perawatan selama kehamilan

Wanita hamil yang terserang sakit tenggorokan folikuler, perlu menjalani antibiotik. Ini kurang berisiko untuk perkembangan janin daripada kurangnya perawatan yang tepat. Secara umum, preferensi diberikan untuk antibiotik aerosol topikal dan persiapan modern diizinkan untuk wanita hamil. Temperatur tinggi dari calon ibu dapat menyebabkan cacat bawaan pada bayi, jadi Anda harus mencoba menguranginya sebelum dokter datang. Menyeka kaki dengan larutan alkohol asetat dan tablet parasetamol akan membantu dalam banyak kasus.

  • Anda tidak dapat mengambil aspirin, itu menurunkan pembekuan darah, meningkatkan risiko pendarahan.
  • Prosedur termal juga sangat tidak diinginkan. Mereka dapat menyebabkan kontraksi rahim dan persalinan prematur.
  • Lebih baik makan makanan dalam porsi kecil dalam bentuk yang dihancurkan, tetapi Anda tidak bisa menolak untuk makan.
  • Berkumur secara teratur akan membantu mengatasi infeksi lebih cepat, tetapi perawatan harus dilakukan ketika memilih herbal untuk tujuan ini. Ketika kehamilan meningkatkan kemungkinan alergi terhadap beberapa bahan alami.
  • Situasi stres, terutama dengan latar belakang penyakit, tidak dapat diterima.

Fisioterapi

Setelah hilangnya gejala akut penyakit, dokter dapat merujuk pasien ke perawatan fisioterapi lebih lanjut. Ini terutama penting pada tonsilitis kronis dan di masa kanak-kanak. Prosedur seperti itu lebih sering dilakukan:

  • Pemanasan
  • Perawatan laser.
  • Elektroforesis.
  • Fototerapi
  • Magnetoterapi.
  • Iradiasi amandel dengan sinar ultraviolet.

Pencegahan kambuh resor-sanatorial diperlukan, tetapi pada periode remisi sudah cukup untuk mengubah situasi ekologis menjadi situasi yang lebih menguntungkan.

Kemungkinan komplikasi

Sakit tenggorokan folikuler terutama berbahaya karena menyebabkan beban berat pada jantung, ginjal, dan hati. Tetapi sejumlah penyakit yang bisa disebabkan oleh tonsilitis akut jauh lebih luas.

  • Abses perifaring.
  • Otitis
  • Peradangan paru-paru.
  • Leher dahak.
  • Rematik.
  • Infeksi darah
  • Nephrite
  • Endokarditis.
  • Laringitis akut.
  • Peradangan pada sistem getah bening.
  • Scarlet fever (pada anak-anak).
  • Tonsilitis kronis.

Kemungkinan komplikasi setelah angina:

Pencegahan dan pencegahan saat berhadapan dengan pasien

  • Penting untuk menghindari hipotermia pada tenggorokan dan tubuh secara keseluruhan.
  • Kunjungan yang dijadwalkan ke dokter gigi dan dokter THT akan membantu mengidentifikasi penampakan fokus infeksi yang kecil.
  • Gaya hidup dan olahraga yang sehat akan memperkuat sistem kekebalan tubuh.
  • Istirahat penuh dan nutrisi yang dinormalisasi menormalkan metabolisme.
  • Selama periode penyakit musiman, peristiwa massal harus dihindari sebisa mungkin.
  • Penguatan - efek kesehatan pada sistem pernapasan memiliki udara laut.

Ketika berhadapan dengan orang yang terinfeksi, penting untuk mengenakan perban kasa, melakukan obat kumur profilaksis dan memasukkan salep antimikroba khusus di hidung. Jika, karena alasan tertentu, perawatan dilakukan di rumah, maka perlu dilakukan pembersihan basah harian dengan disinfektan dan udara ruangan beberapa kali sehari.

Ramalan

Sakit tenggorokan folikuler selalu dalam bentuk akut, tetapi dengan cepat dan produktif diobati dengan antibiotik, jika Anda tidak memulai penyakit dan memenuhi persyaratan dokter. Kekambuhan lebih berbahaya, penyakit yang menyertai juga mempersulit perawatan, oleh karena itu, dokter memperbaiki ketentuan tinggal di rumah sakit. Komplikasi terjadi cukup sering, tetapi terapi medis yang tepat waktu mengurangi risiko terjadinya hingga minimum.

Baca Lebih Lanjut Tentang Flu