Apa yang bisa menjadi stafilokokus yang berbahaya, akibat dari infeksi stafilokokus.

Pertanyaan tentang apa staphylococcus yang berbahaya, menarik bagi banyak orang. Dalam dunia mikroba, bakteri dari berbagai sifat mendiami. Yang terkuat dan paling berbahaya disebut patogen. Mereka selalu menyebabkan penyakit (misalnya, wabah). Tetapi ada bakteri yang dapat menyebabkan penyakit hanya dalam kondisi dan keadaan tertentu, yaitu patogen bersyarat. Staphylococcus adalah bakteri bulat yang bergerak lambat yang mereproduksi secara aerob.

PENTING UNTUK DIKETAHUI! Wanita peramal Nina: "Uang akan selalu berlimpah jika diletakkan di bawah bantal." Baca lebih lanjut >>

Fitur infeksi Staph

Pada penaburan bakteri, stafilokokus muncul sebagai kelompok yang menyerupai kelompok anggur. Oleh karena itu nama mereka (staphylos dalam bahasa Yunani berarti "banyak"). Cakupan distribusi mereka sangat besar: mereka ada di hampir setiap orang, pada furnitur, pakaian, mainan, dan benda-benda lainnya. Tetapi keberadaan mikroba ini di permukaan kulit dan selaput lendir seseorang tidak selalu menyiratkan perkembangan proses infeksi.

Dalam kedokteran, ada yang namanya keadaan pembawa yang sehat, ketika bakteri seimbang dengan kekuatan kekebalan tubuh, oleh karena itu tidak dapat menyebabkannya menjadi agresif dan menyebabkan penyakit. Di alam, berbagai macam stafilokokus, di antaranya hanya tiga jenis yang bisa berbahaya bagi manusia:

  • epidermal (S.epidemidis);
  • saprophytic (S.saprophyticus);
  • emas (S.aureus).

Ancaman terbesar adalah Staphylococcus aureus, yang mendapatkan namanya karena warna kuning keemasan yang indah dalam kultur bakteri. Mikroorganisme ini unik karena vitalitasnya. Ini mempertahankan suhu yang sangat tinggi dan sangat rendah, pengeringan, bahan kimia seperti etil alkohol dan hidrogen peroksida tidak menimbulkan bahaya untuk itu, tetapi sebaliknya, sangat sensitif terhadap solusi hijau cemerlang. Karena itu, semua luka ringan pada tubuh harus diobati dengan obat anti-staph ini.

Bakteri ini langsung mati hanya ketika mendidih, dan suhu yang lebih rendah 70 derajat dapat bertahan dalam satu jam.

Dalam susu biasa yang tidak dipasteurisasi, setelah dua jam berada di luar lemari es, mikroba ini mulai berlipat ganda, jadi perlu direbus, terutama jika Anda akan memberikannya kepada anak-anak. Ini merusak staphylococcus dan antiseptik seperti larutan fenol (asam karbolat) 5%, yang digunakan untuk mendisinfeksi tempat.

Penyakit utama yang terkait dengan patogen

Infeksi dengan staph dapat terjadi di mana saja dan kapan saja. Seperti disebutkan di atas, dapat ditemukan pada furnitur, pakaian, dan debu kamar. Hampir setiap apartemen memiliki staphylococcus "rumah" sendiri. Di luar apartemen Anda bisa mendapatkan tetesan di udara ketika berbicara dengan pembawa infeksi Staph. Tetapi tempat paling terpencil untuk staph adalah rumah sakit. Terutama di rumah sakit bersalin, ibu muda dan anak-anak cenderung terinfeksi.

Staphylococcus rumah sakit jauh melebihi "rumah" dalam tingkat resistensi terhadap antiseptik, sehingga lebih berbahaya. Bakteri dapat menular ke bayi dari ibu selama menyusui melalui ASI dan melalui darah selama perkembangan janin janin.

Ketika digunakan dengan makanan basi, mikroorganisme dapat menyebabkan keracunan makanan, yang ditandai dengan mual, muntah, dan tinja berair yang hampir tidak terganggu. Mikroorganisme ini adalah pecinta produk susu, permen (kue, kue kering), makanan kaleng dan sosis. Anda juga dapat terinfeksi melalui instrumen bedah, saat menggunakan handuk atau handuk orang lain.

Staphylococcus dilindungi dari efek sistem kekebalan manusia oleh produksi enzim, dan untuk menyerang sistem kekebalan yang sama, exfoliatin, enterotoxin dan leukocidin menghasilkan racun. Keracunan makanan hanya disebabkan oleh enterotoksin. Ilmuwan Perancis yang terkenal Louis Pasteur pada abad ke-19 membuktikan hubungan antara kehadiran staphylococcus dan pengembangan proses yang purulen. Menurut Klasifikasi Penyakit Internasional, Staphylococcus adalah agen penyebab lebih dari seratus penyakit yang berbeda.

Konsekuensi dari paparan infeksi Staph adalah:

  • penyakit mata seperti konjungtivitis dan jelai;
  • banyak penyakit kulit (bisul, bisul, abses, sindrom kulit seperti terbakar);
  • endokarditis stafilokokus;
  • enterokolitis;
  • sakit tenggorokan;
  • otitis media;
  • pneumonia;
  • batuk;
  • sinusitis;
  • meningitis;
  • mastopati dan sistitis pada wanita (dalam kasus sistitis, agen penyebabnya adalah staphylococcus saprophytic);
  • radang sendi;
  • rinitis.

Dampak staphylococcus pada 95% kasus menyebabkan konsekuensi serius, seperti osteomielitis. Ketika seseorang dalam perawatan intensif, tubuhnya sangat lemah sehingga tidak bisa mengatasi kuman. Konsekuensi dari kondisi ini dapat keracunan darah (sepsis).

Seseorang dapat menangkal staphylococcus, mempertahankan kekebalannya pada tingkat yang tepat, sepenuhnya makan makanan segar, mematuhi aturan kebersihan, selalu mencuci tangannya sebelum makan, membersihkan rumah secara sistematis.

Saat ini, menurut statistik, staphylococcus dapat ada di permukaan kulit, di nasofaring, pada selaput lendir lainnya pada anak yang baru lahir, pada orang setengah baya, dan pada orang tua.

Setiap orang perlu menyadari dengan jelas bahwa staphylococcus dan infeksi staph adalah dua hal yang sangat berbeda. Untuk gejala infeksi stafilokokus, konsultasikan dengan dokter.

Staphylococcus aureus, lebih dari sebulan suhu subfebrile

Pertanyaan Terkait dan Disarankan

8 jawaban

Situs pencarian

Bagaimana jika saya memiliki pertanyaan yang serupa tetapi berbeda?

Jika Anda tidak menemukan informasi yang diperlukan di antara jawaban atas pertanyaan ini, atau masalah Anda sedikit berbeda dari yang disajikan, coba ajukan pertanyaan tambahan pada halaman yang sama jika itu pada pertanyaan utama. Anda juga dapat mengajukan pertanyaan baru, dan setelah beberapa saat, dokter kami akan menjawabnya. Ini gratis. Anda juga dapat mencari informasi yang diperlukan dalam pertanyaan serupa di halaman ini atau melalui halaman pencarian situs. Kami akan sangat berterima kasih jika Anda merekomendasikan kami kepada teman-teman Anda di jejaring sosial.

Medportal 03online.com melakukan konsultasi medis dalam mode korespondensi dengan dokter di situs. Di sini Anda mendapatkan jawaban dari praktisi sejati di bidang Anda. Saat ini, situs ini memberikan saran pada 45 bidang: ahli alergi, venereolog, ahli gastroenterologi, ahli hematologi, ahli genetika, ginekolog, ahli homeopati, dokter kulit anak, dokter kandungan, ahli saraf pediatrik, ahli saraf anak, ahli endokrin anak, ahli gizi, ahli imunologi, dokter spesialis jantung, ahli saraf pediatrik, ahli bedah pediatrik, ahli gizi anak, ahli jantung terapis wicara, Laura, ahli mammologi, pengacara medis, ahli narsologi, ahli saraf, ahli bedah saraf, ahli nefrologi, ahli kanker, ahli onkologi, ahli bedah ortopedi, dokter spesialis mata, dokter anak, ahli bedah plastik, ahli proktologis, psikiater, psikolog, pulmonolog, rheumatologist, seksolog-androlog, dokter gigi, urolog, apoteker, ahli fisioterapi, ahli flebologi, ahli bedah, ahli endokrinologi.

Kami menjawab 95,38% pertanyaan.

Staphylococcus. Staphylococcus ditemukan di hidung, tenggorokan, faring, pada kulit, apa yang harus dilakukan? Staphylococcus aureus pada bayi. Bagaimana cara mengidentifikasi dan mengobati infeksi?

Situs ini menyediakan informasi latar belakang. Diagnosis dan pengobatan penyakit yang adekuat dimungkinkan di bawah pengawasan dokter yang teliti.

Staphylococcus adalah bentuk bola mikroorganisme imobil yang dapat menyebabkan penyakit radang bernanah pada manusia. Staphylococcus mendapatkan namanya karena kekhasan pertumbuhan dalam bentuk anggur (dari bahasa Yunani. Staphyle, "anggur" dan kokkos - "biji-bijian"). Staphylococcus pertama kali diisolasi oleh ahli mikrobiologi Prancis Louis Pasteur pada tahun 1880.

Secara total, ada lebih dari 20 jenis staphylococcus. Sebagian besar spesies ini merupakan perwakilan normal dari mikroflora manusia (habitat mikroorganisme) dan dapat hidup di kulit atau selaput lendir tanpa menyebabkan penyakit. Di antara semua jenis staphylococcus, satu spesies dibedakan, yang paling sering menyebabkan berbagai penyakit, yaitu Staphylococcus aureus (Staphylococcus aureus). Staphylococcus aureus biasanya ditemukan pada mukosa nasofaring dan lebih jarang di vagina. Terkadang jenis staphylococcus ini hidup di saluran pencernaan. Pada kulit dapat ditemukan paling sering di ketiak, serta pada kulit pangkal paha.

Perlu untuk membedakan konsep infeksi stafilokokus dan stafilokokus. Sebagian besar jenis stafilokokus tidak menyebabkan penyakit pada orang dengan kekebalan normal. Di bawah infeksi Staph dipahami sejumlah penyakit yang memanifestasikan diri dalam bentuk berbagai gejala dengan fokus proses peradangan bernanah, serta keadaan keracunan umum.

Fakta menarik

  • Staphylococcus dapat ditemukan tidak hanya pada selaput lendir dan kulit manusia, tetapi juga di tanah dan di udara.
  • Infeksi staph dapat menyebabkan sepsis (infeksi darah).
  • Sikap bersahaja terhadap kondisi lingkungan adalah salah satu ciri pembeda staphylococcus.
  • Staphylococcus dapat menyebabkan lebih dari 100 jenis penyakit.
  • Dalam beberapa kasus, infeksi nosokomial dapat dipicu oleh staphylococcus.
  • Stafilokokus mampu menghasilkan serangkaian toksin yang secara signifikan dapat merusak jaringan dan organ.
  • Sekitar seperempat populasi dunia adalah pembawa sementara Staphylococcus aureus, yang, bagaimanapun, tidak menyebabkan penyakit.

Apa itu staphylococcus?

Staphylococcus adalah bakteri berbentuk bulat atau bola biasa, yang ukurannya bervariasi dari 0,5 hingga 1,5 mikron. Staphylococcus mengacu pada gram positif (untuk menentukan jenis bakteri dalam mikrobiologi yang sangat sering menggunakan metode Gram) bakteri tetap. Staphylococcus milik keluarga Micrococcaceae, genus Staphylococcus.

Staphylococcus tidak terlalu menuntut lingkungan. Staphylococcus tahan panas dan juga pengeringan. Bakteri ini mati pada suhu 70–80 ° C selama 20-30 menit, dan pada suhu 150 ° C hampir secara instan. Staphylococcus menunjukkan resistensi yang besar (resistensi) terhadap efek alkohol murni (etanol). Mereka mampu menahan kontak yang terlalu lama dengan lingkungan dengan kandungan natrium klorida yang tinggi (pada kelenjar keringat). Stafilokokus tumbuh dengan baik pada suhu 35 - 40ºС, tetapi juga dapat tumbuh dalam kisaran suhu 6 hingga 46ºС. PH optimum (tingkat keasaman larutan) untuk pertumbuhan berada pada kisaran 7,0 - 7,5. Staphylococci adalah anaerob fakultatif, yang memungkinkan mereka untuk tumbuh di lingkungan yang mengandung oksigen, serta di lingkungan di mana ia tidak ada.

Staphylococcus dapat bersifat oportunistik dan patogen (patogen) untuk tubuh manusia. Mikroorganisme patogen kondisional adalah penghuni permanen dari selaput lendir dan kulit dan dapat menyebabkan penyakit hanya jika kekebalan tubuh berkurang atau ketika memasuki lingkungan internal (melalui darah atau getah bening) tubuh dalam jumlah banyak. Pada gilirannya, patogen adalah parasit dan menyebabkan penyakit pada orang sehat.

Perlu dicatat bahwa, tergantung pada kemampuan untuk menghasilkan koagulase (enzim yang mampu mengkoagulasi bagian cair darah atau plasma), stafilokokus dibagi menjadi bakteri koagulase-positif dan koagulase-negatif. Dari semua stafilokokus koagulase-positif, hanya Staphylococcus aureus yang menyebabkan penyakit pada manusia, dan di antara stafilokokus koagulase-positif, stafilokokus saprophytic dan epidermal (S. saprophyticus, S. epidermidis) ada di antara pasien.

Stafilokokus dibedakan oleh variabilitas tinggi, yang dikaitkan dengan mutasi dan rekombinasi bahan genetik bakteri yang berbeda. Properti ini dapat membantu stafilokok menjadi kebal terhadap antibiotik. Stafilokokus patogen dapat mempengaruhi hampir semua organ dan jaringan di dalam tubuh.

Lebih dari 50 antigen telah ditemukan di stafilokokus (antigen adalah bagian dari mikroorganisme, yang dalam kebanyakan kasus mengarah pada respons imun), banyak antigen ini dapat menyebabkan berbagai reaksi alergi. Beberapa antigen ini dapat merusak sel darah merah (RBC), kulit, dan ginjal, yang dapat menyebabkan penyakit autoimun (sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan tubuh sendiri).

Dalam stafilokokus, faktor patogenisitas berikut dibedakan:

  • komponen dinding sel;
  • kapsul;
  • racun;
  • enzim;
  • adhesin

Komponen dinding sel

Komponen dinding sel berkontribusi pada perkembangan proses inflamasi dalam tubuh. Komponen-komponen ini menyebabkan peningkatan produksi interleukin-1 (zat aktif biologis yang terlibat dalam respon inflamasi). Juga, komponen dinding sel stafilokokus patogen mampu mengaktifkan sistem komplemen (kompleks protein kompleks yang berpartisipasi dalam respon imun dan menetralkan zat asing) dan memiliki sifat kemoattractive yang kuat untuk beberapa sel darah putih (pergerakan neutrofil yang diarahkan ke mikroorganisme diamati).

Komponen berikut dari dinding sel Staphylococcus dibedakan, yang memiliki patogenisitas:

  • Asam teichoic mampu mengaktifkan sistem komplemen di sepanjang jalur alternatif (mekanisme aktivasi sistem komplemen ini tidak memerlukan pembentukan kompleks imun). Asam teichoic memfasilitasi proses menempelkan staphylococcus ke permukaan sel epitel (sel kulit dan selaput lendir). Juga, asam teichoic menyebabkan peningkatan lokal dalam sistem koagulasi dan sistem kinin-kallikrein (sistem yang terlibat dalam respon inflamasi, dalam kontrol tekanan darah, dan juga dalam terjadinya rasa sakit). Ini adalah asam teichoic yang mampu mengurangi dan memblokir kapasitas serap fagosit (sel-sel yang menetralkan zat asing dengan penyerapannya). Ditemukan bahwa pada anak-anak dengan endokarditis pada 100% kasus antibodi (zat khusus yang mengenali, mengikat dan menetralkan zat asing) terhadap asam teichoic terdeteksi.
  • Protein A. Belok A atau aglutinogen A dapat menunjukkan sifat superantigen (superantigen mampu menekan respons imun dan menyebabkan kerusakan jaringan sistemik), yang mengarah ke berbagai reaksi lokal dan sistemik. Telah terbukti bahwa itu adalah protein A yang menyebabkan syok anafilaksis (reaksi alergi tipe langsung yang menimbulkan ancaman langsung terhadap kehidupan), penindasan fagosit, dan juga mengarah pada terjadinya reaksi anafilaktik lokal (fenomena Arthus). Beberapa ilmuwan menyarankan bahwa protein A juga terlibat dalam proses perlekatan (adhesi) bakteri pada selaput lendir tubuh.

Kapsul

Racun

Racun adalah produk limbah bakteri yang memiliki sifat antigenik. Sederhananya, racun adalah zat beracun yang dapat mempengaruhi jaringan tubuh. Staphylococcus memiliki 5 kelompok toksin yang dapat menyebabkan berbagai perubahan patologis.

Jenis-jenis racun berikut dibedakan:

  • Racun atau staphylocolysins yang merusak membran. Total ada empat jenis racun antigenik. Perlu dicatat bahwa staphylococcus mampu secara bersamaan menghasilkan beberapa jenis racun. Racun yang merusak membran ini memiliki aktivitas hemolitik (kemampuan untuk menghancurkan sel darah merah).
Α-toksin adalah racun paling dasar, seperti yang ditemukan di stafilokokus yang paling patogen. Ketika berinteraksi dengan dinding sel, α-toksin dapat menyebabkan kerusakannya, dan kemudian menuju kehancuran (proteolisis). Sel yang melapisi bagian dalam pembuluh (sel endotel), sel jaringan ikat (fibroblas), sel hati (hepatosit), dan beberapa sel darah (trombosit dan leukosit polimorfonuklear) peka terhadap aksi α-toksin.

β-toksin atau sphingomyelinase terdeteksi pada sekitar seperempat dari semua stafilokokus patogen. β-toksin dapat menyebabkan penghancuran sel darah merah (sel darah merah), serta menyebabkan proliferasi fibroblas (migrasi fibroblas dalam fokus inflamasi). Racun paling aktif ini menjadi pada suhu rendah.

γ-toksin adalah hemolysin dua komponen, yang memiliki aktivitas sedang. Perlu dicatat bahwa aliran darah mengandung zat yang menghalangi aksi action-toksin (molekul yang mengandung sulfur mampu menghambat salah satu komponen dari γ-toksin).

δ-toksin adalah senyawa berbobot molekul rendah dengan sifat deterjen. Dampak pada δ-toksin sel mengarah pada gangguan integritas sel dengan berbagai mekanisme (pada dasarnya ada pelanggaran hubungan antara lipid membran sel).

  • Racun eksfoliatif. Secara total, 2 jenis racun eksfoliatif dibedakan - exfoliant A dan exfoliant B. Racun eksfoliatif terdeteksi pada 2 hingga 5% kasus. Eksfoliasi dapat menghancurkan ikatan antar sel di salah satu lapisan kulit (lapisan granular epidermis), serta menyebabkan lepasnya stratum korneum (lapisan kulit paling dangkal). Racun ini dapat bertindak secara lokal dan sistemik. Dalam kasus terakhir, ini dapat menyebabkan sindrom kulit melepuh (munculnya zona kemerahan pada tubuh, serta lepuh besar). Perlu dicatat bahwa exfoliant mampu mengikat beberapa molekul sekaligus yang terlibat dalam respon imun (racun eksfoliatif menunjukkan sifat superantigen).
  • Sindrom syok toksik toksik (dahulu disebut enterotoksin F) adalah racun yang menyebabkan perkembangan sindrom syok toksik. Sindrom syok toksik dipahami sebagai kerusakan organ polisistem akut (beberapa organ terkena sekaligus) dengan demam, mual, muntah, tinja abnormal (diare), ruam kulit. Perlu dicatat bahwa toksin sindrom syok toksik dapat menghasilkan dalam kasus yang jarang hanya Staphylococcus aureus.
  • Toksin Leukocidin atau Panton-Valentine mampu menyerang beberapa sel darah putih (neutrofil dan makrofag). Dampak leukocidin pada sel menyebabkan gangguan keseimbangan air dan elektrolit, yang meningkatkan konsentrasi siklik adenosin monofosfat (cAMP) dalam sel. Pelanggaran ini mendasari mekanisme terjadinya diare stafilokokus dalam keracunan makanan dengan produk yang terinfeksi Staphylococcus aureus.
  • Enterotoksin. Secara total, ada 6 kelas enterotoksin - A, B, C1, C2, D, dan E. Enterotoksin adalah racun yang menginfeksi sel-sel usus manusia. Enterotoksin adalah protein dengan berat molekul rendah (protein) yang dapat mentoleransi suhu tinggi dengan baik. Perlu dicatat bahwa itu adalah enterotoksin yang mengarah pada pengembangan keracunan makanan oleh jenis keracunan. Dalam kebanyakan kasus, keracunan ini dapat menyebabkan enterotoksin A dan D. Efek dari setiap enterotoksin pada tubuh memanifestasikan dirinya dalam bentuk mual, muntah, nyeri di perut bagian atas, diare, demam dan kejang otot. Gangguan ini disebabkan oleh sifat superantigenik dari enterotoksin. Dalam hal ini, ada sintesis interleukin-2 yang berlebihan, yang menyebabkan keracunan tubuh. Enterotoksin dapat menyebabkan peningkatan tonus otot polos usus dan meningkatkan motilitas (kontraksi usus untuk mempromosikan makanan) pada saluran pencernaan.

Enzim

Enzim stafilokokus memiliki efek beragam. Juga, enzim yang menghasilkan staphylococcus disebut faktor "agresi dan perlindungan." Perlu dicatat bahwa tidak semua enzim adalah faktor patogenisitas.

Enzim stafilokokus berikut dibedakan:

  • Katalase adalah enzim yang dapat menghancurkan hidrogen peroksida. Hidrogen peroksida mampu melepaskan radikal oksigen dan mengoksidasi dinding sel mikroorganisme, yang menyebabkan kerusakan (lisis).
  • β-laktamase mampu melawan dan menetralkan antibiotik β-laktam secara efektif (sekelompok antibiotik yang disatukan oleh kehadiran cincin β-laktam). Perlu dicatat bahwa β-laktamase sangat sering ditemukan di antara populasi staphylococcus patogen. Beberapa jenis stafilokokus menunjukkan peningkatan resistensi terhadap metisilin (antibiotik) dan obat kemoterapi lainnya.
  • Lipase adalah enzim yang memfasilitasi perlekatan dan penetrasi bakteri dalam tubuh manusia. Lipase mampu menghancurkan sebagian kecil lemak dan, dalam beberapa kasus, menembus sebum ke dalam folikel rambut (lokasi akar rambut) dan kelenjar sebaceous.
  • Hyaluronidase memiliki kemampuan untuk meningkatkan permeabilitas jaringan, yang berkontribusi pada penyebaran stafilokokus lebih lanjut dalam tubuh. Tindakan hyaluronidase bertujuan memecah karbohidrat kompleks (mucopolysaccharides), yang merupakan bagian dari substansi interselular jaringan ikat, serta terkandung dalam tulang, di vitreus dan di kornea mata.
  • DNAase adalah enzim yang memecah molekul DNA beruntai ganda (asam deoksiribonukleat) menjadi fragmen. Selama aksi DNA-ase, sel kehilangan material genetiknya dan kemampuan untuk mensintesis enzim untuk kebutuhannya sendiri.
  • Fibrinolysin atau plasmin. Fibrinolizin adalah enzim staphylococcus yang mampu melarutkan filamen fibrin. Dalam beberapa kasus, bekuan darah melakukan fungsi perlindungan dan tidak membiarkan bakteri memasuki jaringan lain.
  • Staphylokinase adalah enzim yang mengubah plasminogen menjadi plasmin (bila terpapar dengan staphylokinase, proenzim plasminogen masuk ke bentuk aktif - plasmin). Plasmin dapat dengan sangat efektif memecah gumpalan darah besar, yang bertindak sebagai penghambat kemajuan staphylococci.
  • Phosphatase adalah enzim yang mempercepat pemecahan ester asam fosfat. Asam staphylococcal acid phosphatase biasanya bertanggung jawab atas virulensi bakteri. Enzim ini dapat ditempatkan pada membran luar, dan tempat lokalisasi fosfatase tergantung pada keasaman medium.
  • Staphylococcus proteinase mampu membelah protein menjadi asam amino (denaturasi protein). Proteinase memiliki kemampuan untuk menonaktifkan beberapa antibodi dengan menekan respons kekebalan tubuh.
  • Lecithinase adalah enzim ekstraseluler yang memecah lesitin (zat seperti lemak yang membentuk dinding sel) menjadi komponen yang lebih sederhana (fosfokolin dan digliserida).
  • Koagulase atau koagulase plasma. Coagulase adalah faktor utama dalam patogenisitas staphylococcus. Koagulase dapat menyebabkan koagulasi plasma darah. Enzim ini dapat membentuk zat seperti trombin yang berinteraksi dengan protrombin dan membungkus bakteri dalam film fibrin. Film fibrin yang terbentuk memiliki resistensi yang signifikan dan berfungsi sebagai kapsul tambahan untuk staphylococcus.

Staphylococcus aureus, suhu subtitle.

Hingga satu tahun suhu ini umumnya menjadi norma pada anak-anak.

Apakah Anda lahir tepat waktu?
Baru-baru ini (satu atau dua bulan lalu) tidak menderita pilek?

beritahu saya bayi itu diuji (bacposev) diungkapkan oleh hasil analisis - Staphylococcus aureus.
dokter anak distrik mengatakan bahwa sementara staphylococcus ini tidak bermanifestasi, maka tidak perlu mengobatinya.
dan apa yang harus kita lakukan? kepala klinik kata dokter anak dikonfirmasi

anak sering bersendawa. tidak ada gejala lainnya

Nah, prokakivaetsya buruk

dan dari bifidumbacterin tidak akan lebih buruk?

beritahu saya bayi itu diuji (bacposev) diungkapkan oleh hasil analisis - Staphylococcus aureus.
dokter anak distrik mengatakan bahwa sementara staphylococcus ini tidak bermanifestasi, maka tidak perlu mengobatinya.
dan apa yang harus kita lakukan? kepala klinik kata dokter anak dikonfirmasi

anak sering bersendawa. tidak ada gejala lainnya

Staphylococcus aureus sama sekali. Itu semua tergantung pada kuantitasnya.

Staphylococcus aureus

Staphylococcus aureus (Staphylococcus aureus) adalah bakteri berbentuk bola, tidak bergerak dan aerob (dapat hidup di udara) yang bernoda Gram positif, yang menyebabkan berbagai penyakit pada anak-anak dan lebih jarang pada orang dewasa.

Namanya "emas" Staphylococcus diterima dari cahaya keemasan, yang diterbitkan ketika ditaburkan pada media nutrisi. Diterjemahkan dari slaphyle Yunani - "ikat" dan coccus - "bulat", staphylococcus di bawah mikroskop menyerupai sekelompok anggur. Staphylococcus aureus tersebar luas di lingkungan, dapat ditaburkan dari barang-barang rumah tangga, dari mainan, dari instrumen medis, dari ASI dan kulit yang terkena dan selaput lendir dari orang yang sakit dan sehat.

Apa yang berbahaya Staphylococcus aureus

Biasanya, Staphylococcus aureus hidup di kulit dan selaput lendir dari hampir semua orang. Tetapi orang sehat dengan kekebalan yang baik tidak menderita infeksi stafilokokus, karena mikroflora yang normal menghambat pertumbuhan stafilokokus dan tidak menunjukkan esensi patogeniknya. Tetapi dengan melemahnya pertahanan tubuh, mikroba "mengangkat kepalanya" dan menyebabkan berbagai penyakit, termasuk infeksi darah atau sepsis.

Patogenisitas tinggi dari Staphylococcus aureus dikaitkan dengan tiga faktor.

  • Pertama, mikroorganisme sangat tahan terhadap antiseptik dan faktor lingkungan (dapat tahan mendidih selama 10 menit, pengeringan, pembekuan, etil alkohol, hidrogen peroksida, dengan pengecualian "air hijau").
  • Kedua, Staphylococcus aureus menghasilkan enzim penicillinase dan lidazu, yang membuatnya dilindungi dari hampir semua antibiotik jenis penicillin dan membantu melelehkan kulit, termasuk kelenjar keringat, dan menembus jauh ke dalam tubuh.
  • Dan ketiga, mikroba menghasilkan endotoksin, yang mengarah pada keracunan makanan dan sindrom keracunan tubuh secara umum, hingga berkembangnya syok toksik.

Dan, tentu saja, perlu dicatat bahwa tidak ada kekebalan terhadap Staphylococcus aureus, dan orang yang telah mengalami infeksi Staph dapat terinfeksi lagi.

Staphylococcus aureus sangat berbahaya bagi bayi di rumah sakit. Di rumah sakit konsentrasi mikroba ini di lingkungan tinggi, di mana pelanggaran aturan asepsis dan sterilisasi instrumen dan pengangkutan staphylococcus di antara madu memberi arti penting. staf

Alasan

Tidak ada keraguan bahwa penyebab infeksi Staph biasanya adalah Staphylococcus aureus. Infeksi terjadi dengan penurunan kekebalan, yang difasilitasi oleh sejumlah faktor:

  • antibiotik dan obat-obatan hormonal;
  • stres;
  • diet yang tidak sehat;
  • hipo-dan avitaminosis;
  • infeksi;
  • dysbiosis usus;
  • ketidakpatuhan terhadap kebersihan pribadi;
  • prematuritas;
  • ketidakdewasaan anak saat lahir;
  • makan buatan;
  • lampiran terlambat ke dada.


Foto: Staphylococcus aureus di bawah mikroskop

Jenis infeksi Staph

Ada bentuk infeksi stafilokokus yang bersifat umum dan lokal.

Bentuk umum termasuk sepsis (septicopyemia dan septicocemia).

Bentuk-bentuk lokal termasuk penyakit kulit, selaput lendir, organ dalam, tulang, sendi, kelenjar susu dan tali pusar. Juga, kolom terpisah adalah untuk menyoroti keracunan makanan dengan staphylococcus endotoxin.

Selain itu, infeksi staph dapat bersifat primer dan sekunder (dengan adanya fokus primer). Perjalanan bentuk akut, berkepanjangan dan kronis, dan keparahan infeksi stafilokokus ringan, sedang dan berat.

Gejalanya tergantung pada organ yang terkena

Gejala-gejala infeksi Staph tergantung pada lokasi staphylococcus dalam tubuh anak dan pada tingkat pengurangan pertahanan tubuh. Tanda-tanda utama infeksi Staph adalah

  • demam
  • diucapkan sindrom keracunan (lesu, lemah, kurang nafsu makan, mual).

Omphalite

Lesi mikroba pada luka umbilikal, yang disertai dengan pembengkakan cincin umbilikal, keluar cairan dari luka. Dengan keterlibatan vena umbilikalis, vena yang dipadatkan dan ditebal dapat diraba. Ada juga hiperemia, yang meluas ke atas, menuju sternum.

Lesi kulit

  • Ketika pseudofurunculosis (kerusakan pada keringat, tetapi tidak pada kelenjar sebaceous) terdapat nodul merah di lipatan kulit (akumulasi kelenjar keringat), yang kemudian bernanah.
  • Gangguan vesikular ditandai dengan pembentukan gelembung dengan isi cair, yang secara spontan terbuka dan terbentuk kerak pada tempatnya.
  • Dermatitis eksfoliatif (penyakit Ritter), atau "sindrom kulit melepuh" ditandai dengan pembentukan lepuh besar yang terlihat seperti luka bakar, kemudian kulit dikelupas dan luka tidak terlindungi terbentuk.
  • Abses - kekalahan lapisan kulit yang lebih dalam dengan kemerahan dan indurasi yang terlihat. Rongga yang terbentuk mengandung nanah.
  • Panaritium - kekalahan phalanx jari.
  • Cellulum - selain kulit, jaringan subkutan terlibat, yang menunjang.

Kerusakan mata

Dengan kekalahan selaput lendir mata, konjungtivitis berkembang (fotofobia, lakrimasi, edema kelopak mata, keluarnya cairan dari mata).

Lesi saluran udara

Rhinitis - kemerahan pada selaput lendir dengan keluarnya cairan bernanah dari hidung. Dengan penetrasi infeksi di bawah ini berkembang sakit tenggorokan, ditandai dengan sakit tenggorokan, radang tenggorokan, trakeitis dengan batuk kering dan menyakitkan.

Infeksi bronkus dan paru-paru menyebabkan bronkitis dan pneumonia. Sebagai aturan, terjadi bronkitis dan pneumonia yang dikombinasikan dengan faringitis, rinitis, trakeitis.

Ada peningkatan suhu yang signifikan (hingga 39-40 ° C), batuk kering, sesak napas.

Mungkin perkembangan stenosis pada saluran pernapasan.

Kerusakan sistem saraf pusat

Penetrasi Staphylococcus aureus di otak mengarah pada perkembangan meningitis dan abses otak. Penyakit pada anak-anak sulit, dengan demam tinggi dan keracunan.

Ditandai dengan muntah "otak", sakit kepala, gejala meningeal positif, episyndrome, dan ruam kulit. Ketika cairan tusukan tulang belakang mengalir di bawah tekanan, memiliki rona kehijauan dengan campuran nanah.

Kerusakan saluran kemih

Uretritis, sistitis, pielonefritis terjadi. Gejala khas: buang air kecil yang sering dan menyakitkan, nyeri di daerah lumbar, demam tinggi. Dalam analisis urin, protein, sejumlah besar leukosit ditentukan, dan Staphylococcus aureus diunggulkan.

Kerusakan pada tulang dan sendi

Ketika infeksi tulang dan sendi mengalami radang sendi dan osteomielitis.

Infeksi bawaan makanan

Ini berkembang ketika makan makanan yang terkontaminasi atau rusak dan berlanjut dengan gejala enterocolitis akut. Ditandai dengan demam, mual, muntah hingga 10 kali atau lebih dalam sehari, buang air besar dengan sentuhan warna hijau.

Sepsis

Infeksi darah atau sepsis, terjadi ketika defisiensi imun parah. Perjalanan penyakit ini parah, dengan suhu yang sangat tinggi, gejala keracunan parah, gangguan kesadaran (dari agitasi ke kelesuan).

Dengan perkembangan syok toksik-infeksius, tekanan darah turun tajam, pasien kehilangan kesadaran dan mungkin mengalami koma.

Septicopyemia adalah sirkulasi Staphylococcus aureus dalam darah dengan pembentukan fokus purulen, baik pada kulit anak dan di organ internal.

Ketika septikemia ditandai oleh perkembangan toksikosis menular. Septicemia mungkin menjadi rumit dengan aksesi pneumonia, perkembangan DIC, dan sebagainya.

Diagnostik

Diagnosis banding infeksi stafilokokus harus dilakukan dengan infeksi streptokokus. Dalam diagnosis penyakit etiologi stafilokokus, gunakan metode serologis berikut, yang ditandai dengan kecepatan dan akurasi tinggi:

  • Tes koagulase standar dalam tabung reaksi, yang berlangsung 4 jam, tetapi dengan hasil negatif, diperpanjang selama satu hari.
  • Aglutinasi lateks, yang menggunakan set komersial partikel lateks yang terkait dengan antibodi terhadap staphylococcus (A-protein, faktor adhesi dan sejumlah antigen permukaan), yang membuatnya juga berguna untuk identifikasi patogen spesifik dan strain.
  • Tes darah dan urin umum (dalam darah ditentukan oleh leukositosis, neutrofilia, peningkatan ESR, dan pada protein urin, leukosit, staphylococcus).
  • Menabur bahan biologis pada media nutrisi.

Penaburan pada media nutrisi dilakukan untuk mengidentifikasi agen penyebab penyakit dan menentukan sensitivitas dan resistensi terhadap antibiotik.

Menabur tinja harus dilakukan selambat-lambatnya 3 jam setelah buang air besar, apusan dari selaput lendir mulut dan nasofaring harus diambil dengan perut kosong, sebelum menyikat gigi dan sebelum minum obat.

Apusan dengan konjungtivitis stafilokokus diambil dari kelopak mata bawah dengan usap steril yang dicelupkan ke dalam air suling dan sebelum dicuci.

Pada penyakit kulit, apusan diambil setelah pra-perawatan kulit di sekitar luka dengan larutan antiseptik dan menghilangkan area nekrotik (kerak) dari luka.

  • Reaksi aglutinasi Vidal

Memungkinkan Anda menentukan dinamika penyakit dan efektivitas pengobatan. Itu diadakan 2 kali atau lebih dengan interval 7-10 hari. Peningkatan titer antibodi dalam darah lebih dari 1: 100 menunjukkan perkembangan infeksi.

  • Phagotyping stafilokokus terisolasi

Memungkinkan Anda menentukan sensitivitas mikroba terhadap virus fag untuk penunjukan pengobatan yang tepat.

Perawatan

Dalam bentuk infeksi stafilokokus yang lebih ringan, antibiotik tidak diperlukan.

Dalam bentuk sedang dan berat, penisilin semi-sintetik (amoxiclav) diresepkan, yang efektif untuk resistensi mikroorganisme terhadap penisilin dan sefalosporin (kefzol, ceftriaxone).

Durasi pengobatan tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan infeksi kulit atau organ dalam (dari 7 hari hingga beberapa bulan).

Dalam kasus penyakit kulit radang bernanah (furunculosis, karbunkel, impetigo), pengobatan lokal diresepkan - turunan mupirocin atau pleuromutilin. Jika tidak ada, luka dapat diobati dengan larutan antiseptik: hijau cemerlang, hidrogen peroksida, kalium permanganat, dan salep antibakteri (synthomycin, salep oleandomycin, baktroban).

Dengan konjungtivitis, mata dicuci setiap hari dengan larutan kalium permanganat yang lemah, dan larutan albucide 30% ditanamkan 4-5 kali sehari.

Untuk lesi kulit bernanah (abses, selulitis), pembukaan abses bedah untuk pengeluaran nanah dilakukan.

Selain itu, resep bakteriofag antistaphylococcal, plasma antistaphylococcal dan imunoglobulin (dalam sepsis dan penyakit parah) ditunjukkan.

Ketika antibiotik toksik infeksi makanan staphylococcal tidak diresepkan, digunakan toksoid antistaphylococcal. Pembilasan lambung dan penambahan volume darah yang bersirkulasi dengan infus larutan salin intravena (larutan fisik, larutan glukosa, rehidron, dll.) Dilakukan.

Untuk pencegahan dysbiosis usus, penggunaan obat antijamur (diflucan, nistatin) secara paralel dengan antibiotik dianjurkan.

Pada saat yang sama, imunoterapi diresepkan (vitamin kelompok B, C, levamisole, Taktivin, dan lain-lain).

Pengobatan infeksi Staph pada anak-anak ditangani oleh spesialis penyakit menular anak.

Metode pengobatan dipilih tergantung pada kerusakan organ-organ tertentu. Anak tersebut dirawat di rumah sakit di ruang perawatan terpisah, di mana setiap hari berganti tempat tidur dan pakaian dalam dan mandi harian pasien.

Komplikasi dan prognosis

Staphylococcus aureus sangat berbahaya bagi bayi. Kemungkinan komplikasi:

  • sepsis;
  • syok toksik infeksius;
  • koma;
  • hasil yang fatal.

Prognosis tergantung pada keparahan penyakit dan efektivitas pengobatan.

Dengan lesi ringan pada kulit dan selaput lendir, prognosisnya baik. Infeksi masif dengan Staphylococcus aureus, terutama dengan perkembangan sepsis pada 50% adalah fatal.

Staphylococcus aureus - pengobatan, gejala dan foto

Staphylococcus aureus adalah bakteri patogen bersyarat yang sangat umum dan sangat berbahaya yang dapat menginfeksi siapa pun tanpa memandang jenis kelamin atau usia. Mikroorganisme ini tersebar luas di daerah di mana terdapat banyak orang.

Sumber infeksi menjadi orang dewasa atau anak yang terinfeksi. Mikroorganisme patogen diaktifkan pada mereka yang memiliki penurunan kekebalan atau penurunan kondisi umum secara tajam.

Salah satu jenis staphylococcus yang paling sulit dianggap emas. Bahwa ia menjadi penyebab berbagai penyakit tenggorokan. Dan dengan reproduksi yang sangat aktif, seseorang bahkan dapat mengalami sakit tenggorokan bernanah.

Terlepas dari kenyataan bahwa mikroorganisme itu sendiri cukup dipelajari, infeksi stafilokokus yang disebabkan olehnya tetap menjadi salah satu penyakit paling serius dalam hal pengobatan. Fakta menarik ini adalah karena variabilitas staphylococcus yang tinggi dan kemampuannya untuk dengan cepat mengembangkan resistensi terhadap berbagai antibiotik (terutama ketika pasien tidak mengikuti dosis, frekuensi minum obat dan durasi kursus).

Staphylococcus aureus: apa itu?

Staphylococcus aureus adalah bakteri yang menyerupai bola dalam penampilan. Penyakit ini sangat umum. Menurut data, 20% dari populasi dunia sudah memiliki karier stafilokokus langsung.

Ia ditemukan di mana-mana: di kulit, di hidung, di usus, di tenggorokan, dan bahkan di alat kelamin. Prevalensi ini mempengaruhi jumlah penyakit yang dapat menyertai dan menyebabkan bakteri.

Di antara alasan utama yang berkontribusi pada pengembangan infeksi stafilokokus, ada:

  1. Adanya penyakit kronis;
  2. Mengurangi kekebalan karena stres, kekurangan vitamin, antibiotik, kekurangan gizi, dan obat-obatan yang menekan kekebalan;
  3. Interaksi dengan pembawa infeksi potensial (misalnya, angina, yang ditularkan oleh tetesan udara);
  4. Kegagalan untuk mematuhi standar sanitasi dengan luka, lecet, luka terbuka pada tubuh. Infeksi luka stafilokokus dapat menyebabkan nanah dan akhirnya menyebabkan infeksi darah;
  5. Penggunaan buah-buahan yang tidak dicuci, sayuran dan produk lainnya yang terinfeksi bakteri.

Seringkali, infeksi Staphylococcus aureus mempengaruhi anak-anak. Faktor risiko dalam hal ini adalah:

  1. Kehamilan patologis;
  2. Masa anhidrat lama saat melahirkan;
  3. Preeklamsia selama kehamilan;
  4. Hipotropi bayi baru lahir;
  5. Kelahiran bayi prematur;
  6. Ketidakpatuhan terhadap kebersihan pribadi anak.

Masalah terbesar dalam menangani staphylococcus adalah bahwa ia memiliki vitalitas yang luar biasa. Baik dingin, maupun sinar matahari langsung, atau kurangnya kelembaban dapat mempengaruhi mikroorganisme ini. Bahkan bakteri staphylococcus yang dikeringkan secara praktis tetap memiliki sifat-sifatnya.

Bagaimana Staphylococcus aureus ditularkan

Dalam kebanyakan kasus, infeksi terjadi di lembaga medis. Staphylococcus aureus ditularkan melalui tetesan di udara dan juga melalui makanan (daging yang terkontaminasi, telur, produk susu, kue, kue krim) atau barang-barang rumah tangga.

Infeksi memasuki tubuh anak juga melalui mikrotraumas kulit atau selaput lendir saluran pernapasan. Bayi prematur dan anak-anak yang sistem kekebalannya tertekan memiliki risiko infeksi tertinggi. Saat melahirkan, melalui luka atau goresan, serta melalui ASI, seorang ibu dapat menginfeksi bayi. Jika bakteri memasuki tubuh ibu melalui celah di puting, ini dapat menyebabkan mastitis purulen pada dirinya.

Staphylococcus aureus pada anak-anak dan bayi baru lahir

Salah satu racun yang diproduksi oleh Staphylococcus aureus - exfoliatin memiliki sifat yang sangat mempengaruhi bayi baru lahir. Racun yang diekskresikan menembus pori-pori kulit dan memprovokasi penampilan lepuh yang mirip dengan luka bakar dan karenanya, disebut sindrom bayi yang melepuh.

Penyakit ini jarang mempengaruhi bayi baru lahir, karena mereka dilindungi selama 6 bulan oleh kekebalan yang diperoleh dari ASI, secara paralel dari kontak bayi dengan bakteri, kekebalan tambahan diproduksi, yang terus melindunginya. Untuk mencegah penyakit pada anak, perlu secara hati-hati memonitor kebersihan dan nutrisinya.

Mengapa bakteri ini berbahaya?

Ketika pertahanan tubuh melemah, infeksi bangun dan menyebabkan berbagai penyakit, termasuk infeksi darah atau sepsis. Patogenisitas tinggi dari Staphylococcus aureus dikaitkan dengan tiga faktor.

  1. Pertama, mikroorganisme sangat tahan terhadap antiseptik dan faktor lingkungan (dapat tahan mendidih selama 10 menit, pengeringan, pembekuan, etil alkohol, hidrogen peroksida, dengan pengecualian "air hijau").
  2. Kedua, Staphylococcus aureus menghasilkan enzim penicillinase dan lidazu, yang membuatnya dilindungi dari hampir semua antibiotik jenis penicillin dan membantu melelehkan kulit, termasuk kelenjar keringat, dan menembus jauh ke dalam tubuh.
  3. Dan ketiga, mikroba menghasilkan endotoksin, yang mengarah pada keracunan makanan dan sindrom keracunan tubuh secara umum, hingga berkembangnya syok toksik.

Dan, tentu saja, perlu dicatat bahwa tidak ada kekebalan terhadap penyakit, sehingga orang dewasa atau anak yang berhasil menyembuhkan Staphylococcus aureus dapat terinfeksi lagi.

Gejala Staphylococcus aureus

Pada anak-anak dan orang dewasa staphylococci menyebabkan berbagai lesi - abses, sycosis, gidradenity, dermatitis, bisul, eksim, periostitis, penjahat, osteomyelitis, blepharitis, folikulitis, bisul, pioderma, pneumonia, meningitis, peritonitis, kolesistitis, apendisitis.

Pertimbangkan penyakit yang paling umum yang dapat menyebabkan Staphylococcus aureus.

  1. Saluran pencernaan. Dalam beberapa jam setelah makan makanan, yang diunggulkan dengan stafilokokus, perkembangan toksikosis makanan dimulai. Muntah berulang dimulai, mual dan mulut kering muncul. Diare dan nyeri perut terganggu.
  2. Penyakit kulit. Tergantung pada daerah yang terkena staphylococcus, penyakit kulit dibagi menjadi selulitis atau abses, bisul atau bisul. Bisul ditandai dengan sedikit kemerahan, pemadatan dan rasa sakit pada kulit, karbunkel adalah penyakit yang lebih serius yang melibatkan beberapa folikel rambut sekaligus. Bisa disertai demam, lemas, kehilangan kekuatan.
  3. Pneumonia: paling umum pada anak-anak, terutama pada anak kecil, juga didiagnosis pada orang yang lemah; ditandai dengan periode singkat demam awal dengan perkembangan cepat gagal napas, mungkin ada gejala obstruksi yang jelas.
  4. Lendir. Seringkali, patogen ditemukan di nasofaring dan tenggorokan. Jika infeksi berkembang, peradangan terjadi di telinga, hidung, dan tenggorokan. Dalam bentuk yang parah, ada otitis, sinusitis. Tidak selalu rahasia pustular muncul ke permukaan. Sayangnya, ini membuat diagnosis sulit.
  5. Bakterial endocarditis adalah salah satu komplikasi dari bakteriemia stafilokokus. Paling sering berkembang dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah, serta di antara pecandu narkoba.
  6. Penyakit Ritter atau sindrom kulit melepuh adalah manifestasi lain dari infeksi stafilokokus, yang terjadi terutama pada bayi baru lahir dan anak kecil. Dengan manifestasinya, penyakit ini mungkin menyerupai demam scarlet (ruam yang serupa) atau erysipelas (pusat kulit merah yang meradang dengan batas yang merata) yang terjadi pada infeksi streptokokus.
  7. Syok toksik adalah penyakit paling parah yang menyebabkan Staphylococcus aureus. Ini dimulai tiba-tiba dan berlanjut dengan demam, pusing dan sakit kepala, tekanan darah rendah, jantung berdebar dan muntah. Ruam dalam bentuk bintik-bintik muncul di seluruh tubuh atau di beberapa tempat. Seminggu kemudian, ada yang mengelupas kulitnya.

Seperti yang Anda lihat, tergantung pada area yang terkena Staphylococcus aureus, gejala pada anak-anak dan orang dewasa memiliki perbedaan mendasar. Mereka secara langsung terkait dengan tempat pengenalan bakteri ke dalam organisme, keadaan sistem kekebalan pasien dan agresivitas patogen. Cara pengobatan Staphylococcus aureus yang sesuai akan tergantung pada lokasi spesifik infeksi.

Bagaimana mencegah infeksi

Tetap berpegang pada langkah-langkah pencegahan tertentu untuk menghindari infeksi.

  1. Ikuti aturan higienis, cuci tangan dengan baik;
  2. Jangan menyentuh, jangan menyisir luka, ruam pada kulit;
  3. Jangan menggunakan barang kebersihan orang lain: pisau cukur, sikat rambut, handuk, dll.;
  4. Ikuti semua aturan perlakuan panas dan penyimpanan makanan.

Perlu dicatat bahwa bentuk infeksi stafilokokus yang parah jarang terjadi dan, pada umumnya, pada anak-anak dengan kesehatan yang buruk, penyakit bawaan, dan cacat perkembangan.

Pengobatan Staphylococcus aureus pada orang dewasa

Staphylococcus adalah bakteri yang ulet luar biasa. Seperti yang mereka katakan, itu tidak tenggelam dalam air, itu tidak terbakar dalam api. Sangat tahan terhadap faktor lingkungan. Itu tidak selalu mati ketika berbagai metode desinfeksi: mendidih, pengobatan kuarsa, penggunaan antiseptik, desinfeksi, autoklaf. Ini adalah kerumitan pengobatan Staphylococcus aureus. Sulit untuk menemukan obat antibakteri yang akan memengaruhi stafilokokus. Kekebalan terhadap bakteri ini tidak diproduksi, penyakit bisa kambuh.

Dimungkinkan untuk menyembuhkan Staphylococcus aureus, tetapi karena fakta bahwa mikroorganisme ini mampu menghasilkan resistensi terhadap antibiotik, proses perawatannya terkadang rumit. Perjalanan antibiotik yang diresepkan harus diselesaikan sepenuhnya, karena jika pasien tidak menyelesaikan kursus, tidak semua Staphylococcus aureus akan mati (di usus atau di organ lain), dan kemudian ia akan menjadi resisten terhadap obat ini.

Dengan ketidakefektifan atau ketidakmungkinan melakukan terapi antibakteri, pasien diberi resep bakteriofag staphylococcal, yang, pada kenyataannya, adalah virus bakteri. Keuntungannya adalah ia hanya mempengaruhi mikroorganisme patogen tertentu, tanpa merusak mikroflora normal, tidak memiliki kontraindikasi dan efek samping.

Musuh staphylococcus yang paling mengerikan adalah solusi hijau cemerlang (Zelenka biasa) dan klorofil dalam bentuk larutan minyak atau alkohol. Zelenka digunakan untuk mengobati luka pada kulit. Chlorophyllipt meresepkan dokter untuk rehabilitasi nasofaring dan tenggorokan.

Staphylococcus aureus di usus: gejala dan pengobatan

Dalam kebanyakan kasus, masa inkubasi setelah infeksi dengan jenis bakteri yang dimaksud tidak lebih dari sehari, sehingga tanda-tanda pertama dapat muncul setelah 5-6 jam.

Staphylococcus aureus di usus memiliki gejala-gejala berikut:

  • gangguan pencernaan, dinyatakan dalam tinja cair, dengan dorongan ke toilet sangat sering (hingga 10 kali sehari), dan konsistensi massa limbah berair dengan kotoran lendir atau bahkan darah;
  • memotong rasa sakit yang hebat di daerah epigastrium dan perut bagian bawah;
  • mual, muntah parah;
  • ruam popok yang nyata;
  • peningkatan suhu tubuh ke nilai yang rendah;
  • kelemahan tubuh, kelelahan.

"Pertarungan" dengan infeksi Staph ditujukan pada:

  • penekanan aktivitas patogen;
  • peningkatan imunitas;
  • stimulasi proses metabolisme;
  • pengobatan penyakit kronis yang melemahkan tubuh.

Pilihan metode perawatan didasarkan pada hasil analisis feses.

Staphylococcus aureus nasal: gejala dan pengobatan

Habitat favorit Staphylococcus aureus adalah rongga hidung. Selain itu, dapat ditemukan pada orang sehat sempurna. Banyak untuk waktu yang lama hanyalah pembawa bakteri patogen.

  • kemerahan pada epitel mukosa yang melapisi nasofaring;
  • atrofi epitel mukosa nasofaring;
  • pilek tidak peka terhadap pengobatan;
  • demam;
  • keracunan umum;
  • penampilan formasi pustular pada selaput lendir hidung.

Kehadiran infeksi stafilokokus sering menyebabkan perkembangan sinusitis, rinitis kronis, sinusitis frontal, serta atrofi mukosa hidung. Pengobatan staphylococcus di hidung diperlukan dalam kasus-kasus di mana penyakit menyebabkan peradangan dan terjadinya sinusitis, rinitis kronis atau akut. Aktivitasnya di dalam tubuh disebabkan oleh kekebalan yang melemah.

Staphylococcus aureus di tenggorokan: gejala dan pengobatan

Pengangkutan infeksi biasanya tanpa gejala. Ketika pertahanan tubuh melemah, Staphylococcus aureus di tenggorokan dapat menyebabkan gejala tonsilitis purulen:

  • peningkatan suhu tubuh secara tiba-tiba;
  • sakit kepala parah;
  • kelemahan, kehilangan nafsu makan;
  • amandel yang membesar, menyebabkan rasa tidak nyaman saat menelan makanan, hiperemia mukosa dan
  • plak purulen;
  • peningkatan kelenjar getah bening regional.

Ciri khas dari penyakit ini di hadapan Staphylococcus aureus di tenggorokan adalah keluarnya cairan bernanah. Sebagai pengobatan untuk stafilokokus di tenggorokan, antibiotik biasanya diresepkan oleh spesialis untuk mengatasi infeksi sesegera mungkin dan untuk mencegah kemungkinan kambuh setidaknya untuk waktu dekat.

Sebelum mengobati staphylococcus di tenggorokan, perlu untuk mempertimbangkan adanya intoleransi individu terhadap komponen obat, sehingga kompleks perawatan khusus harus dipilih untuk setiap pasien. Dosis juga ditentukan oleh dokter yang merawat tergantung padanya dan tergantung pada kategori usia dan berat badan.

Baca Lebih Lanjut Tentang Flu