Sfenoiditis


Adalah baik bahwa beberapa penyakit mempengaruhi orang sangat jarang. Salah satu penyakit adalah sphenoiditis, yang jarang mengganggu gejala seseorang. Penyakit apa ini? Segala sesuatu tentang sphenoiditis akan dibahas di vospalenia.ru.

Apa itu - sphenoiditis?

Seperti yang sudah ditulis dalam artikel lain di situs vospalenia.ru, rongga hidung memiliki beberapa sinus. Peradangan salah satunya mengembangkan penyakit tertentu. Apa itu sphenoiditis (sphenoid sinusitis)? Ini adalah peradangan selaput lendir dari sinus sphenoid (primer). Jarang sekali, penyakit ini terjadi tanpa proses inflamasi pada sinus lain, menyebabkan satu atau jenis sinusitis lainnya: sinusitis, etmoiditis, sinusitis frontal. Juga, seringkali penyakit ini memprovokasi atau disebabkan oleh rinitis.

Klasifikasi

Klasifikasi sphenoiditis sangat mudah:

  1. Bentuk aliran:
    • Akut - mungkin asimptomatik. Itu terjadi:
  • catarrhal
  • bernanah.
    • Kronis adalah hasil dari sphenoiditis akut yang tidak terobati.
  1. Menurut lokalisasi:
    • Unilateral: kiri atau kanan - radang salah satu sinus;
    • Bilateral - peradangan sekaligus dua sinus sphenoid berpasangan.
  2. Spesies lain:
  • Penyakit menular: bakteri, virus, jamur.
  • Spesifik atau non-spesifik (traumatis).
naik

Penyebab sphenoiditis pada mukosa sinus sphenoid

Penyebab utama sphenoiditis pada selaput lendir sinus sphenoid adalah penetrasi infeksi ke area yang sesuai. Seringkali, ini adalah bakteri atau virus yang sering ditemukan di rongga hidung, terutama jika seseorang memiliki ARVI. Namun, hubungan berbagai bakteri, jamur dan virus juga diamati.

Faktor utama yang berkontribusi pada penetrasi infeksi ke dalam sinus sphenoid adalah:

  • Penyakit menular pada sistem pernapasan: jenis sinusitis lain (etmoiditis, antritis, sinusitis, rinitis), rinitis, faringitis, trakeitis, dll.
  • Kekebalan rendah, yang tidak menghancurkan infeksi di rongga hidung.
  • Berbagai penyebab gangguan lendir: ukuran kecil, meliputi polip, benda asing, tumor, distorsi, dan patologi karakter herediter dalam struktur fistula.

Seringkali penyebab sphenoiditis adalah sifat spesifik dari infeksi, misalnya pada TBC atau sifilis.

Gejala dan tanda

Gejala dan tanda-tanda peradangan selaput lendir sinus sphenoid biasanya dianggap sesuai dengan bentuk penyakit:

  1. Akut - ditandai oleh fitur-fitur berikut:
    • Nyeri di kepala, terlokalisasi di daerah oksipital, tetapi menjalar ke seluruh wajah.
    • Debit melimpah dari rongga hidung, karakter mukus, purulen, atau mukopurulen.
    • Gangguan bau.
    • Suhu tinggi
    • Bau busuk.
    • Kelemahan dan kelelahan.
  2. Kronis - ditentukan oleh gejala-gejala berikut:
  • Kusam, sakit pegal di daerah oksipital.
  • Jika rasa sakit adalah satu-satunya gejala, maka kegagalan untuk mendeteksi sphenoiditis dan pengobatan yang tidak berhasil untuk penyakit lain yang tidak meredakan gejala adalah mungkin.
  • Merasa membusuk di mulut.
  • Ketidaknyamanan pada nasofaring.
  • Bau yang tidak menyenangkan.
  • Ketika terlibat dalam proses saraf optik, pasien mengeluhkan berkurangnya penglihatan.
  • Kantuk kronis.
  • Kelelahan konstan
  • Nafsu makan berkurang secara bertahap.
  • Kelemahan dan kelesuan.
naik

Sphenoiditis pada anak

Seorang anak dapat menderita sphenoiditis, karena berbagai penyakit virus catarrhal adalah karakteristik anak-anak. Kekebalan tubuh yang lemah, cedera, dan patologi hidung hanya dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit.

Sphenoiditis pada orang dewasa

Jika orang dewasa menderita sphenoiditis, itu jarang cukup. Di sini perlu untuk benar-benar acuh tak acuh terhadap kesehatan sendiri untuk memungkinkan penyakit virus pada organ lain dari sistem pernapasan untuk memprovokasi peradangan selaput lendir dari sinus sphenoid. Pada pria dan wanita, penyakit ini memanifestasikan dirinya dengan alasan yang sama. Jarang, penyebabnya adalah patologi bawaan dari struktur hidung.

Diagnostik

Diagnosis sphenoiditis dimulai dengan mendengarkan keluhan pasien dan pemeriksaan umum. Seorang dokter THT yang kompeten dapat mencurigai penyakit ini karena kurangnya gejala dan manifestasi yang jelas. Namun, untuk klarifikasi, diagnostik tambahan masih dilakukan:

  • Rhinoskopi.
  • Radiografi sinus hidung.
  • CT dan MRI dari sinus paranasal.
  • Pemeriksaan lendir yang dikeluarkan dari hidung.
  • Tes darah untuk mengetahui adanya infeksi dan tingkat sel darah putih.
  • Faringoskopi.
naik

Perawatan

Pengobatan radang selaput lendir sinus sphenoid berfokus pada menghilangkan penyebab penyakit, menghilangkan edema dan peradangan, serta meningkatkan aliran lendir. Bagaimana ini dilakukan? Berbagai prosedur medis dan fisioterapi, terkadang - bedah.

Bagaimana cara mengobati sphenoiditis? Obat yang diresepkan oleh otolaryngologist:

  • Antibiotik: aminopenicillin, sefalosporin.
  • Tetes hidung vasokonstriktor.
  • Imunomodulator, imunomodulator.

Bagaimana lagi pengobatan sphenoiditis? Berbagai prosedur fisioterapi:

  • Pengenalan strip kasa dicelupkan ke dalam larutan adrenalin.
  • Elektroforesis endonasal dengan antibiotik dan antiseptik.
  • Iradiasi sinus dengan laser helium-neon.
  • Terhirup dengan efedrin dan hidrokortison.
  • UHF
  • Lamp Sollux.
  • Kompres Ozokerite.

Operasi endoskopi hanya digunakan ketika metode di atas tidak bekerja dan tidak memberikan perbaikan. Ada penginderaan rongga hidung - pengenalan kateter sinus, membersihkan isi sinus dan pengenalan antibiotik. Operasi sanitasi dilakukan terutama dalam kasus bentuk sphenoiditis kronis, karena pengobatan konservatif jarang memberikan hasil yang baik. Di sini, pendekatan dibedakan, ketika dokter mendekati sinus sphenoid:

    1. Sphenoidectomy transseptal - pendekatan dilakukan melalui septum hidung;
    2. Ethmoidophenoidectomy ekstremik-maksila atau transsofilik - dilakukan melalui sinus maksilaris atau orbit;
    3. Ethmoidosphenoidectomy endonasal langsung - menembus hidung.

Setelah operasi, nasofaring dicuci dengan saline isotonik dengan asupan antibiotik tambahan.

Jika sphenoiditis memiliki sifat spesifik kejadiannya, maka perawatan dilakukan sesuai dengan penyakit ini.

Apakah mungkin mengobati sphenoiditis di rumah? Lebih baik tidak mengobati sendiri, karena kita berbicara tentang sinus, yang diperdalam dan tidak dapat dicapai dengan metode konvensional. Berbagai inhalasi tidak akan membantu. Kaldu hanya melemahkan gejalanya, tetapi tidak menghilangkan penyebabnya. Sedangkan untuk diet, penting untuk menggunakan lebih banyak vitamin dan cairan, yang berkontribusi terhadap aliran lendir yang baik. Semua prosedur lain sebaiknya dilakukan di rumah sakit di bawah pengawasan dokter.

Perkiraan hidup

Sphenoiditis memiliki prediksi hidup yang ambigu. Berapa banyak pasien yang hidup? Penyakit ini tidak mempengaruhi jumlah tahun sampai ia memberikan komplikasi dalam kasus non-pengobatan absolut. Apa saja komplikasi ini?

  • Meningitis;
  • Arachnoiditis;
  • Neuritis optik;
  • Mata mengorbit dahak;
  • Abses otak.

Ini adalah komplikasi yang dapat menyebabkan kematian.

Sphenoiditis akut cepat diobati. Bentuk kronis, sayangnya, jarang memberikan kesembuhan total. Pasien harus secara berkala menjalani perawatan untuk menghilangkan periode penyakit yang memburuk. Untuk menghindari penyakit dan komplikasinya, lebih baik mencegah penyakit:

  • Hindari cedera pada hidung.
  • Memperkuat kekebalan tubuh.
  • Obati semua penyakit infeksi pada sistem pernapasan.
  • Jangan tunda dengan pengobatan sphenoiditis.

Sphenoiditis - apa itu, penyebab, gejala pada orang dewasa, pengobatan bentuk akut dan kronis

Sphenoiditis disebut peradangan akut atau kronis pada mukosa pangkal sinus paranasal. Ini adalah peradangan paling berbahaya jika dibandingkan dengan efek peradangan pada sinus paranasal lainnya. Sinus sphenoid terletak di dasar tengkorak, dan peradangan bernanah berkembang sangat cepat dan menyebabkan komplikasi parah. Dari artikel tersebut pembaca akan belajar tentang penyebab, gejala dan pengobatan sphenoiditis pada orang dewasa, baik bentuk akut maupun kronis.

Apa itu sphenoiditis?

Sphenoiditis (lat. Sphenoiditis) adalah penyakit radang selaput lendir sinus sphenoid, yang penyebabnya paling sering adalah infeksi yang menyebar dari sel-sel belakang labirin etmoid. Dibandingkan dengan jenis radang sinus paranasal lainnya, sphenoiditis jarang didiagnosis, tetapi paling sering menjadi bentuk kronis yang berbahaya. Insiden tidak berkorelasi dengan hidup di wilayah tertentu.

Sinus sphenoid terletak jauh di dalam rongga hidung di kedua sisi septum hidung. Ini adalah rongga yang benar-benar penuh dengan udara. Di sebelahnya terdapat formasi vital - pangkal tengkorak, kelenjar hipofisis, arteri karotis, saraf optik.

Mekanisme perkembangan sphenoiditis adalah infeksi yang telah menembus ke dalam sinus paranasal menghancurkan sel-sel epitel, yang mengarah pada munculnya proses inflamasi pada selaput lendir.

Sebagai hasil dari kenyataan bahwa saluran ekskresi alami menyempit, pertukaran udara menurun dan, sebagai akibatnya, proses inflamasi berlangsung. Seperti halnya proses patologis frontal mengarah ke edema pada selaput lendir, serta menghambat alokasi eksudat inflamasi.

Jenis penyakit

Etiologi sphenoiditis mengklasifikasikan bentuk bakteri, virus, dan jamur. Dengan keparahan - bentuk sphenoiditis ringan, sedang dan berat.

  • Sisi kiri
  • Sisi kanan
  • Bilateral
  • Eksudatif: catarrhal dan purulen;
  • Produktif: hiperplastik polip, kistik, dan parietal.
  • Traumatis
  • Viral
  • Bakteri
  • Jamur
  • Campur

Alasan

Penyebab sphenoiditis adalah peradangan akut atau kronis dari selaput lendir sinus sphenoid (sphenoid) yang disebabkan oleh agen infeksi.

Penyebab umum penyempitan saluran ekskresi alami adalah:

  • kesempitan anatomi sinus sphenoid dan ukurannya yang kecil;
  • malformasi kongenital rongga hidung (kelengkungan, partisi tambahan, tidak adanya atau pertumbuhan berlebihan saluran);
  • kelengkungan bawaan atau didapat (dengan cedera) di belakang septum hidung;
  • lesi volume pada sinus sphenoid (kista, polip, tumor ganas);
  • formasi massa nasofaring di sekitar langsung fistula sinus-baji (kista, polip, tumor ganas);
  • benda asing yang jatuh ke fistula sinus sphenoid dengan napas tajam.

Pada pria dan wanita, penyakit ini memanifestasikan dirinya dengan alasan yang sama.

Sphenoiditis mungkin tidak selalu berkembang sebagai penyakit primer, tetapi memanifestasikan dirinya dalam bentuk komplikasi dari penyakit seperti itu:

Perlu dicatat bahwa dalam dirinya sendiri agen infeksius yang telah menembus ke dalam sinus sphenoid, tidak memainkan peran yang menentukan dalam terjadinya penyakit. Harus ada yang disebut mekanisme pemicu atau faktor pemicu yang akan berfungsi sebagai "dorongan" untuk pengembangan penyakit.

Gejala sphenoiditis pada orang dewasa

Sphenoiditis secara praktis tidak memiliki gejala "asli", sehingga diagnosis penyakit ini agak rumit. Paling sering, pasien mungkin mengalami gejala berikut:

  • sakit kepala;
  • manifestasi asthenovegetative;
  • keluarnya patologis;
  • penglihatan kabur dan bau.
  • lesi saraf kranial.

Memperkuat mereka dapat keadaan seperti itu:

  • paparan sinar matahari;
  • udara terlalu panas (panas dan kering) di ruangan;
  • gerakan berat (membungkuk, melompat).

Paling sering sphenoiditis disertai dengan ethmoiditis, dan kombinasi gejala diamati.

Namun, kombinasi dari semua gejala ini sangat jarang. Seringkali, pasien memiliki satu atau dua tanda yang lama. Misalnya, seseorang untuk waktu yang lama, kadang-kadang selama berbulan-bulan, mengalami sakit kepala yang konstan di belakang kepala.

Obat sakit kepala konvensional tidak membawa kelegaan, pasien beralih ke terapis, ahli saraf, psikoterapis, ia diresepkan pengobatan untuk osteochondrosis tulang belakang leher, sindrom astheno-neurotik dan penyakit lain yang mungkin ditemukan setelah berkonsultasi dengan spesialis ini.

Sphenoiditis akut

Bentuk sphenoiditis akut, terjadi sebagai komplikasi penyakit pernapasan masa lalu, infeksi virus pernapasan akut, influenza. Pasien dalam kasus ini mengeluh gejala-gejala berikut:

  • kenaikan suhu
  • kelemahan umum
  • sakit kepala
  • keluarnya cairan dari hidung.

Sphenoiditis akut diobati dengan metode konservatif. Jika, setelah penyebaran proses inflamasi dari sinus paranasal, terapi yang memadai belum dilakukan, fase akut penyakit menjadi kronis.

Gejala bentuk kronis

Alasan pergi ke dokter untuk sphenoiditis kronis sering kali adalah kehilangan penglihatan progresif, yang tidak bisa dijelaskan oleh dokter spesialis mata. Tanda-tanda penyakit hidung saat ringan, sedikit keluar atau tidak ada.

Fase kronis dari penyakit ini adalah perkembangan komplikasi yang berbahaya secara spontan sebagai akibat dari eksaserbasi infeksi dan pembentukan eksudat purulen. Kekalahan otak ketika infeksi besar diwujudkan gejala neurologis yang khas. Eksaserbasi berulang dari bentuk kronis penyakit ini juga menyebabkan berbagai komplikasi yang mengancam jiwa, sebagai suatu peraturan, dengan latar belakang lesi tulang yang merusak-degeneratif.

Implikasinya bagi tubuh

Karena sinus sphenoid terletak di sebelah banyak struktur vital, peradangannya dapat menyebabkan komplikasi serius. Efek dari sphenoiditis adalah:

  • kerusakan saraf kranial, termasuk kiasme optik;
  • penyebaran infeksi di rongga tengkorak;
  • penyebaran infeksi ke sinus lain;
  • infeksi pada rongga orbital.

Prognosis sphenoiditis menguntungkan ketika pengobatan yang memadai dan tepat waktu dimulai tanpa adanya komplikasi dan deteksi dini mereka.

Diagnostik

Jika gejala yang dijelaskan dalam artikel kami muncul, Anda harus menghubungi dokter THT. Selain itu, seorang fisioterapis terlibat dalam perawatan. Pada pengembangan komplikasi bantuan dari ahli saraf, dokter spesialis mata diperlukan.

Obati sphenoiditis di bawah pengawasan dokter. Pendekatan yang tepat waktu dan kompeten akan membantu menyembuhkan penyakit dalam waktu singkat, menghindari komplikasi serius!

Saat mengumpulkan anamnesis, keluhan sering, sakit kepala hebat, pengeluaran bernanah mengalir ke nasofaring, dan gangguan visual dicatat. Diagnosis sphenoiditis menyebabkan kesulitan karena fitur anatomi lokasi sinus sphenoid.

  • Studi laboratorium: urin, tinja tidak informatif;
  • fluoroskopi digunakan, keandalan hasilnya rendah;
  • metode penelitian yang andal adalah computed tomography;
  • hasil yang cukup informatif dari perangkat studi terapi resonansi magnetik, akurasi hasilnya tinggi.

Jika diagnosis tepat waktu dan tahu cara mengobati sphenoiditis, Anda dapat dengan cepat menghilangkan proses inflamasi.

Pengobatan sphenoiditis

Tujuan dari pengobatan sphenoiditis akut dan kronis adalah normalisasi aerasi rongga, pemulihan cairan purulen.

Pengobatan sphenoiditis pada orang dewasa ditujukan untuk:

  • mengurangi bengkak;
  • penghapusan sekresi purulen dari sinus sphenoid;
  • penghancuran infeksi;
  • pemulihan fungsi normal sinus sphenoid.

Obat apa yang digunakan:

  • Untuk mengurangi edema, fasilitasi aliran keluar cairan yang digunakan obat vasokonstriktor: vibrocil, xylometazoline, galazolin;
  • antibiotik spektrum luas: amoksisilin, roksitromisin, sefotaksim;
  • antibiotik directional: cefaxone, clarithromycin;
  • imunomodulator.

Sphenoiditis akut pada dasarnya merupakan penyakit sekunder. Ini berkembang pada latar belakang penyakit pernapasan dan sakit tenggorokan yang ditunda atau saat ini. Penyebab langsung adalah infeksi memasuki sinus ini dari nasofaring, orofaring, dan sinus lainnya. Setelah transisi sphenoiditis akut ke tahap kronis, pasien diresepkan pengobatan simtomatik dan mencuci rongga nasofaring dengan larutan garam meja hangat. Prosedur ini dilakukan secara independen oleh perangkat Dolphin, Rinolife, dan Aquamaris.

Selama terapi, perlu meresepkan pencucian rongga hidung. Untuk tujuan ini mereka menggunakan kaldu penyembuhan dari ramuan seperti paku kuda lapangan, ramuan willow, chamomile, rosemary liar.

Sebagai aturan, sinusitis sphenoid terjadi pada latar belakang kekebalan yang melemah, itulah sebabnya terapi obat harus mencakup cara untuk memperkuat kekuatan pelindung, khususnya, multivitamin.

Setelah menghilangkan reaksi inflamasi akut, pasien dapat direkomendasikan prosedur fisioterapi:

  • elektroforesis;
  • pijat tonik;
  • galvanoterapi;
  • balneoterapi;
  • akupunktur;
  • pijat refleksi;
  • perawatan laser, dll.

Penyakit pada tahap akut mudah diobati, tetapi jika tidak ada bantuan medis yang memenuhi syarat, penyakit ini dapat mengarah pada pengembangan komplikasi yang parah.

Jika gejalanya ringan dan tidak ada tanda-tanda komplikasi, maka terapi konservatif dilakukan. Jika peradangan parah dan ada gejala komplikasi, atau terapi konservatif tidak membawa kesuksesan - peran operasi diputuskan.

Operasi

Pembedahan untuk sphenoiditis adalah tindakan ekstrim. Para ahli menggunakan intervensi bedah dengan ketidakefektifan metode pengobatan konservatif dan untuk menghindari perkembangan komplikasi serius. Dengan keputusan dokter, baik anestesi umum atau anestesi lokal digunakan.

Pada pasien, tulang labirin ethmoid dibuka dan endoskop dimasukkan ke dalam sinus sphenoid. Perangkat ini memungkinkan Anda untuk melihat secara tepat di mana polip terbentuk, kista tumbuh, perubahan apa yang terjadi pada selaput lendir, dan melakukan prosedur bedah yang tepat. Setelah selesai, pasien diberikan obat yang diperlukan dan meresepkan pengobatan lebih lanjut.

Kekuasaan

Untuk semua jenis sphenoiditis, penting untuk mengeluarkan dari daftar menu dan minuman yang mengeringkan selaput lendir di hidung, karena ini hampir selalu memperburuk kondisi. Produk-produk ini meliputi:

  • bir;
  • alkohol apa pun;
  • Coca-Cola;
  • kopi;
  • makanan pedas dan asin.

Diet harus termasuk makanan yang kaya akan vitamin, protein, mineral, bakteri asam laktat.

Pencegahan

Pencegahan sphenoiditis pada orang dewasa, serta jenis sinusitis lainnya, termasuk rekomendasi berikut:

  • Jangan biarkan penyakit menular yang tidak tertular - ARVI, ARI, influenza, campak dan lainnya;
  • Benar jika ada cacat anatomi sinus - lengkungan septum hidung, atresia dan patologi lainnya;
  • Perkuat sistem kekebalan tubuh Anda;
  • Cobalah makan makanan yang diperkaya dengan vitamin dan elemen pelacak;
  • Hindari hipotermia;
  • Cobalah bergerak lebih banyak, jalani gaya hidup aktif.

Sphenoiditis adalah penyakit menular. Itu harus diperlakukan atas dasar wajib dan segera setelah tanda-tanda pertama terdeteksi.

Sfenoiditis

Sphenoiditis - radang selaput lendir sinus sphenoid. Manifestasi klinis utama adalah sakit kepala, peningkatan suhu tubuh ke angka demam, gangguan penglihatan dan bau, sindrom asthenovegetative, adanya sekresi purulen atau catarrhal, disfungsi dari saraf kranial ketiga, keempat dan keenam. Diagnosis didasarkan pada informasi anamnestik dan keluhan pasien, hasil rhinoscopy, sensing diagnostik, tes laboratorium, metode penelitian radiasi. Dalam pengobatan menggunakan obat antibakteri, obat simptomatik, intervensi bedah.

Sfenoiditis

Sphenoiditis adalah penyakit yang relatif jarang pada otolaringologi. Kekalahan sinus paranasal dalam kombinasi dengan keterlibatan mukosa hidung dalam proses terjadi pada 10-17% dari populasi dunia. Peradangan sinus sphenoid hanya 3-5% di antara semua varian patologi ini. Paling sering terjadi pada remaja dan orang paruh baya. Pada anak-anak di bawah usia 3 tahun, penyakit ini hampir selalu terjadi dengan komplikasi, dan pada setiap kasus kelima lesi soket terdeteksi. Perwakilan pria dan wanita sakit dengan frekuensi yang sama. Komplikasi intrakranial ditemukan pada 2-3% pasien.

Penyebab sphenoiditis

Dasar etiologi penyakit ini adalah penetrasi mikroorganisme patogen ke dalam rongga sinus sphenoid. Dalam peran patogen adalah stafilokokus, streptokokus, jamur atau virus. Cukup sering, sphenoiditis terjadi pada latar belakang demam scarlet, influenza, ARVI, rinitis akut, rinosinusitis, nasofaringitis atau tonsilitis. Kadang-kadang penyebab penyakit ini adalah patologi spesifik tulang sphenoid - sifilis, TBC, osteomielitis. Opsi kronis seringkali merupakan hasil dari perawatan yang salah dari proses akut. Ada sejumlah faktor yang berkontribusi terhadap pembentukan sphenoiditis:

  • Anomali perkembangan. Ini termasuk kelainan bawaan dari nasofaring dan sinus sphenoid dengan gangguan ventilasi: kelengkungan septum hidung di belakang bagian atas, atresia atau stenosis inlet, adanya teluk tambahan atau trabekula pada sinus, kelebihannya atau volume yang kecil.
  • Cidera traumatis. Cedera pada sepertiga tengah tengkorak wajah dapat disertai dengan penghancuran struktur tulang tulang sphenoid dan bagian posterior septum hidung, yang menyebabkan penyumbatan saluran ekskretoris sinus. Kondisi serupa kadang-kadang terjadi ketika benda asing menembus fistula sinus.
  • Pendidikan volumetrik. Patologi memicu kista, polip, tumor jinak dan ganas, terletak di dekat mulut sinus sphenoid dan tumpang tindih lumennya.
  • Status imunodefisiensi. Penyakit dan kondisi yang mengarah pada penurunan pertahanan tubuh secara umum dan lokal dapat berkontribusi pada pengembangan sphenoiditis: hipotermia, infeksi HIV dan AIDS, diabetes mellitus, avitaminosis, hipotiroidisme, penggunaan jangka panjang obat sitotoksik dan glukokortikoid yang tidak terkontrol, penyakit onkohematologis, gangguan kekebalan bawaan, gangguan bawaan.

Patogenesis

Dengan penetrasi mikroflora patogen yang terkandung dalam udara yang dihirup dalam rongga sinus utama terjadi penghancuran sel-sel epitel dengan perkembangan perubahan inflamasi. Terhadap latar belakang bengkak umum, lumen dari inlet alami menyempit, pertukaran udara memburuk, yang berkontribusi pada perkembangan peradangan lebih lanjut. Karena infiltrasi leukosit pada selaput lendir, saluran ekskretoris tersumbat total, aliran massa eksudatif berhenti. Perubahan-perubahan ini dalam kombinasi dengan kekurangan oksigen lokal menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk aktivitas vital mikroflora anaerob dan pembentukan eksudat purulen. Yang terakhir secara bertahap benar-benar mengisi seluruh sinus berbentuk baji, menyebabkan sakit kepala dan perasaan tertekan pada bola mata.

Cara kedua pengembangan sphenoiditis didasarkan pada pembentukan edema tanpa infeksi langsung pada sinus. Lesi infeksius nasofaring atau neoplasma yang mengalir lama di daerah ini menyebabkan pembengkakan selaput lendir pada pembukaan sinus alami, pintu masuk ke sinus tersumbat dari luar. Di dalam sinus, oksigen yang tersisa diserap, karbon dioksida menumpuk, yang memiliki efek sitotoksik pada sel mukosa, yang mengarah pada pengembangan peradangan dan kerusakan. Varian patogenetik ketiga adalah penetrasi mikroorganisme ke dalam rongga berbentuk baji dari fokus infeksi lain dengan cara hematogen, limfogen, atau kontak.

Klasifikasi

Dengan mempertimbangkan etiologi, durasi, dan karakteristik gejala klinis, biasanya dibedakan beberapa bentuk sphenoiditis. Penggunaan klasifikasi memungkinkan untuk menyederhanakan proses diagnosis dan pemilihan skema terapi yang tepat. Dalam otolaringologi praktis, ada dua bentuk utama radang sinus sphenoid:

  • Pedas Ditemani oleh manifestasi yang diucapkan, berlangsung hingga 20-23 hari. Ini berkembang dengan latar belakang infeksi virus dan bakteri akut pada saluran pernapasan bagian atas.
  • Kronis Dalam kursus klinis ada periode eksaserbasi dan remisi. Gejala sering bertahan selama beberapa bulan. Anomali kongenital dan patologi kronis nasofaring sering bertindak sebagai faktor pemicu.

Berdasarkan fitur klinis dan morfologis, dua bentuk sphenoiditis kronis dibedakan:

  • Eksudatif. Dalam gejala varian penyakit ini, sindrom sekresi patologis menang. Ada dua subspesies peradangan kronis dari sinus utama - catarrhal dan purulen.
  • Produktif. Terutama disertai dengan perubahan pada selaput lendir. Mungkin penebalan patologisnya (bentuk parietal-hiperplastik) atau pembentukan polip, kista (subtipe polip dan kistik).

Gejala sphenoiditis

Manifestasi klinis seringkali tidak terlalu spesifik. Gejala pertama yang paling umum dari sphenoiditis akut adalah sakit kepala dengan intensitas sedang tanpa lokalisasi yang jelas. Pasien menggambarkannya sebagai "rasa sakit di pusat kepala." Pada saat yang sama, suhu tubuh naik menjadi 37,5-38,5 ° C. Ketika rongga sinus diisi dengan massa eksudatif, episentrum sindrom nyeri bergeser ke daerah oksipital, terjadi iradiasi di rongga mata, pelipis. Bentuk yang parah dimanifestasikan oleh rasa terbakar yang parah dan nyeri tekan pada orbit, yang dirasakan oleh pasien sebagai "meremas mata." Ketika tinggal dalam kondisi panas dan peningkatan kekeringan udara, sindrom nyeri meningkat. Analgesik biasanya tidak efektif.

Pada sphenoiditis kronis, sakit kepala tidak terlalu terasa. Peran utama dalam kasus tersebut dimainkan oleh kelainan vegetatif asteno. Gambaran klinis didominasi oleh gangguan neurologis: kehilangan nafsu makan, kurang tidur dan memori, insomnia, paresthesia, pusing, kelemahan umum dan malaise, dan peningkatan iritabilitas. Salah satu gejala utama dari bentuk patologi akut dan kronis adalah adanya lendir atau cairan bernanah. Ada rasa tidak nyaman yang konstan dan perasaan iritasi pada kedalaman hidung dan tenggorokan, yang tidak berubah setelah batuk. Pada beberapa pasien, ada bau mulut yang tidak intens.

Lebih jarang, gejala pertama sphenoiditis adalah gangguan penganalisa visual dan / atau penciuman. Ketika proses inflamasi menyebar ke rongga hidung, disfungsi reseptor penciuman terjadi, yang menyebabkan distorsi persepsi bau, dan dalam kasus yang parah - anosmia. Dengan keterlibatan chiasma saraf optik dalam proses patologis, penurunan ketajaman dan hilangnya sebagian bidang visual diamati, skotoma dan fotofobia terbentuk. Dengan lesi bersamaan dari saraf abdomen, diplopia berkembang, okulomotor - ptosis pada kelopak mata atas, blocosis - strabismus.

Komplikasi

Komplikasi sphenoiditis berhubungan dengan penyebaran flora patogen di struktur yang berdekatan. Relatif sering, terutama pada masa kanak-kanak, penyakit ini mengarah ke lesi purulen-septik orbit, yang kemudian dapat menyebabkan hilangnya penglihatan total. Yang lebih jarang adalah komplikasi intrakranial yang terkait dengan penetrasi agen infeksius ke fossa kranial tengah melalui pembuluh darah sistem saraf pusat atau selama penghancuran tulang sphenoid. Ini termasuk meningitis purulen, ensefalitis, abses otak, trombosis sinus kavernosa. Dengan latar belakang defisiensi imun sistemik atau kurangnya pengobatan, proses ini digeneralisasi dengan perkembangan sepsis, septikopiemia, dan pembentukan fokus infeksi metastasis.

Diagnostik

Diagnosis dilakukan dengan mempertimbangkan data anamnesis, hasil penelitian laboratorium dan instrumental. Ketika mewawancarai seorang pasien, seorang ahli THT menemukan keluhan saat ini, gejala utama penyakit dan dinamika perkembangan mereka, adanya faktor yang berkontribusi, dan patologi yang terjadi bersamaan. Sebagai aturan, dokter yang berpengalaman dapat menetapkan diagnosis awal pada tahap ini. Untuk mengkonfirmasi sphenoiditis dilakukan:

  • Rhinoskopi anterior dan posterior. Lesi akut sinus sphenoid disertai dengan hiperemia dan edema pada selaput lendir, akumulasi massa patologis secara umum dan saluran hidung bagian atas, antara cangkang tengah dan septum hidung. Varian kronis ditandai oleh sejumlah sedang sekresi kental mengalir ke bawah, kulit menipis dari dinding faring posterior.
  • Pemeriksaan diagnostik. Inti dari prosedur ini adalah memvisualisasikan dan menyedot isi dari sinus utama. Adanya lendir lendir atau purulen dalam lumennya menunjukkan sphenoiditis. Bahan yang dihasilkan dikirim untuk pemeriksaan mikroskopis dan bakteriologis, yang memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen, untuk menentukan sensitivitasnya terhadap kelompok utama antibiotik.
  • Tes laboratorium. Dalam analisis klinis darah, leukositosis terdeteksi di atas 9-10 / l, peningkatan ESR lebih dari 10 mm / jam. Pada peradangan etiologi bakteri dalam formula leukosit, neutrofilia diamati (bergeser ke kiri), pada viral load - bergeser ke kanan. Ketika sifat penyakit yang berkepanjangan dan lamban terjadi sindrom anemik.
  • Radiografi sinus paranasal. Teknik diagnostik utama yang digunakan untuk mengkonfirmasi lesi sinus sphenoid. Untuk informasi maksimum, sinar-X dilakukan dalam dua proyeksi. Sphinoiditis diindikasikan dengan penggelapan lumen sinus - gejala "kerudung". Seringkali labirin tulang ethmoid terlibat dalam proses ini. Dengan nilai diagnostik gambar yang rendah, CT scan tambahan sinus paranasal dilakukan.

Pengobatan sphenoiditis

Langkah-langkah terapi ditujukan untuk mengurangi pembengkakan selaput lendir nasofaring dan sinus sphenoid, stimulasi aliran massa patologis, perang melawan agen infeksi. Tergantung pada tingkat keparahan dan sifat dari perubahan patologis, obat dan / atau cara operasi digunakan. Program perawatan untuk sphenoiditis meliputi:

  • Terapi antibiotik. Sangat penting dalam perawatan. Pertama, antibiotik spektrum luas digunakan - penisilin atau sefalosporin generasi II-III. Jika perlu, setelah mendapatkan data tentang sensitivitas mikroflora yang diunggulkan, obat-obatan diganti. Dalam kasus asal virus atau jamur penyakit, masing-masing agen antivirus atau antimycotic diresepkan.
  • Farmakoterapi simptomatik. Termasuk obat vasokonstriktor yang mengurangi bengkak dan menghambat proses eksudasi. Dengan mempertimbangkan gambaran klinis, digunakan antipiretik, analgesik, obat antiinflamasi nonsteroid. Intoksikasi parah dihentikan dengan terapi infus intravena. Untuk mencegah gangguan pencernaan, terapi antibiotik masif dilengkapi dengan probiotik.
  • Intervensi bedah. Teknik pembedahan (sphenotomies) digunakan dengan bentuk produktif sphenoiditis kronis, ketidakmampuan untuk mengembalikan permeabilitas inlet sinus sphenoid dengan cara lain dan ketidakefektifan pengobatan konservatif. Ketika akses endonasal di bawah kontrol visual memperluas fistula alami sinus dan mengosongkan rongga. Dalam versi ekstranasal dari operasi, sinus dibuka dengan mengeluarkan sepertiga posterior septum hidung, turbin tengah dan sel-sel posterior tulang ethmoid.

Prognosis dan pencegahan

Prognosis untuk sphenoiditis akut menguntungkan, dengan bentuk kronis diragukan. Perawatan dini pada sebagian besar kasus memungkinkan untuk menghindari komplikasi septik intrakranial. Langkah-langkah profilaksis untuk mengurangi kemungkinan radang sinus sphenoid termasuk perawatan lengkap lesi rongga hidung, nasofaring, orofaring dan keadaan defisiensi imun, koreksi malformasi kongenital, pencegahan hipotermia dan cedera traumatis pada tengkorak wajah, penggunaan rasional obat-obatan yang diresepkan sebelumnya.

Sphenoiditis akut dan kronis: apa itu, apa penyebabnya, gejala dan pengobatannya

Sphenoiditis, ada apa - banyak orang tertarik? Ini adalah patologi yang cukup serius, yang merupakan salah satu penyakit THT. Jika kita berbicara dalam bahasa yang lebih sederhana dan lebih dimengerti, maka ini adalah kondisi ketika seseorang memiliki peradangan sinus sphenoid. Para ahli mengaitkan penyakit ini dengan sinusitis, di mana satu sinus atau beberapa sinus hidung mulai menggelembung.

PENTING UNTUK DIKETAHUI! Wanita peramal Nina: "Uang akan selalu berlimpah jika diletakkan di bawah bantal." Baca lebih lanjut >>

Sinus utama hidung manusia dianggap berbentuk baji, dan cukup dalam di hidung. Fakta yang menarik adalah bahwa arteri karotis, kelenjar pituitari, saraf optik, dan pangkal tengkorak melewatinya. Oleh karena itu, sangat mungkin untuk memahami bahwa peradangan sinus sphenoid dapat memicu komplikasi yang sangat serius dan memperburuk beberapa bentuk sphenoiditis.

Kebahagiaan besar adalah bahwa peradangan pada sinus utama dapat dipenuhi sangat jarang, karena dalam kebanyakan kasus saluran udara bagian atas terpengaruh, yang tidak membawa ancaman besar bagi kehidupan manusia. Jika Anda melihat situasinya dari sisi lain, maka Anda dapat sering menemui sphenoiditis kronis, yang sangat sulit disembuhkan. Untuk menyingkirkan penyakit, pembedahan diperlukan, karena penggunaan obat-obatan tidak membuahkan hasil.

Seseorang memiliki 2 sinus baji di hidung, yang berarti bahwa sphenoiditis dapat satu sisi atau dua sisi. Dalam hal ini, sinus utama dibagi oleh septum.

Penyebab sphenoiditis

Sphenoiditis adalah proses inflamasi yang mulai berkembang di mukosa hidung karena bakteri, infeksi jamur atau virus. Fakta yang menarik adalah bahwa flu dan semua jenis infeksi pernapasan akut memicu munculnya proses inflamasi pada sinus, tidak terkecuali dalam kasus ini. Pada saat yang sama, keadaan seperti itu berlalu dengan cukup cepat. Untuk mengembangkan sphenoiditis bakteri, kita memerlukan kondisi dan faktor khusus yang akan memicu munculnya penyakit.

Faktor utama yang menyebabkan sphenoiditis akut atau bentuk kronisnya adalah sebagai berikut:

  1. Fistula (saluran ekskretoris) dari sinus sphenoid sangat sempit atau sama sekali tidak ada.
  2. Kista sinus sphenoid muncul atau polip berkembang yang sepenuhnya atau sebagian memblokir saluran ekskretoris.
  3. Ada kelengkungan yang jelas di septum hidung, dan lebih tepatnya di bagian belakang atas. Ini memicu munculnya patensi fistula yang tidak memadai.
  4. Jika fistula terlalu besar, maka sphenoiditis yang tajam dapat dipicu oleh konsumsi benda asing dengan napas yang sangat kuat dan tajam.
  5. Pada sinus sphenoid, mungkin ada septa atau saluran ekskresi tambahan, yang merupakan kelainan bawaan dan dapat menyebabkan sphenoiditis kronis.
  6. Sinus sphenoid mungkin kecil atau terlalu sempit.
  7. Seseorang memiliki tumor di sinus utama.

Seperti yang diperlihatkan oleh praktik, dalam kebanyakan kasus seseorang memiliki beberapa penyebab penyakit pada saat yang sama. Jika mereka sepenuhnya dihilangkan, bahkan sphenoiditis kronis dapat disembuhkan dengan cara ini.

Tanda dan gejala pertama

Dalam kebanyakan kasus, seseorang memiliki tanda-tanda tertentu, tetapi kadang-kadang untuk waktu yang lama, pasien tidak memiliki gejala atau keluhan apa pun.

Keluhan utama orang-orang yang sphenoiditis akut mulai berkembang meliputi gejala-gejala berikut:

  1. Sakit kepala yang agak parah, yang sering terasa di bagian belakang kepala. Namun, sakit dan tidak hilang setelah beberapa saat. Obat penghilang rasa sakit tidak membantu menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan.
  2. Setelah beberapa waktu, sekresi purulen atau lendir muncul, yang terletak di belakang tenggorokan. Dalam hal ini, orang yang sakit mulai merasakan ketidaknyamanan parah di dalam hidung atau di nasofaring.
  3. Sphenoiditis katarak menyebabkan gangguan penglihatan, yang dimanifestasikan sebagai penglihatan ganda atau penurunan penglihatan yang nyata.

Sensasi menyakitkan di belakang kepala, bersama dengan ketidaknyamanan di hidung, adalah gejala beberapa penyakit. Karena itu, jika dokter memiliki pengetahuan dan pengalaman yang cukup, dia pasti akan mendiagnosis sphenoiditis. Jika seseorang mengalami sakit kepala keseluruhan, maka diagnosis dapat menyebabkan masalah. Banyak praktek menunjukkan bahwa banyak orang mengobati penyakit yang sama sekali berbeda, dan tanpa hasil yang terlihat, sementara mereka mengembangkan bentuk kronis sphenoiditis. Untuk membuat diagnosis yang akurat, pemeriksaan yang biasa dilakukan pasien akan kecil.

Diagnosis penyakit

Diagnosis meliputi pemeriksaan x-ray wajib untuk sinus hidung. Tentu saja, metode ini tidak terlalu informatif, tetapi memungkinkan Anda untuk curiga terhadap keberadaan penyakit. Peran utama dimainkan oleh computed tomography dari sinus paranasal. Survei semacam itu akan memungkinkan Anda untuk menilai secara akurat kondisi di mana sinus berada, kemudian Anda dapat membuat atau menyangkal diagnosis. Beberapa spesialis menggunakan pencitraan resonansi magnetik untuk diagnosis. Jika Anda membandingkannya dengan computed tomography, itu memberikan dokter dengan informasi yang lebih sedikit, tetapi masih memungkinkan Anda untuk secara akurat menentukan keberadaan sphenoiditis.

Arah utama terapi

Jika seseorang memiliki bentuk sphenoiditis akut, yang jauh lebih jarang daripada kronis, maka masalahnya harus ditangani hanya dengan antibiotik dalam kombinasi dengan obat vasokonstriktor. Jika kita mengetahui penyebab penyakit ini tepat waktu dan meresepkan pengobatan yang tepat, orang tersebut akan pulih dengan cukup cepat dan tidak akan menghadapi komplikasi serius.

Seperti disebutkan di atas, sinus sphenoid dipengaruhi oleh proses peradangan yang sangat jarang, dan jika ini terjadi, maka ada beberapa alasan atau faktor yang merangsang perkembangan peristiwa ini. Jika masalah tidak terdeteksi dalam waktu, maka sphenoiditis sisi kanan atau kiri akan tumbuh dari akut ke kronis.

Dalam situasi itu, jika seseorang memiliki proses kronis atau bentuk akut penyakit diulang beberapa kali, maka diperlukan intervensi bedah, yang dibagi menjadi beberapa jenis operasi.

Mereka akan memungkinkan Anda untuk dengan cepat dan efektif mengatasi penyebab utama penyakit sinus sphenoid. Beberapa orang takut dengan operasi ini, karena karena lingkungan dengan organ-organ penting, mereka menganggapnya sangat traumatis dan mengancam jiwa, menyebabkan banyak komplikasi. Padahal, semuanya cukup sederhana.

Sampai saat ini, operasi dapat dilakukan dalam hitungan menit, dan untuk ini hanya menggunakan mikrotool atau endoskopi. Operasi endoskopi dianggap sebagai pilihan terbaik untuk pengobatan sphenoiditis, dan ini telah berulang kali dibuktikan oleh para ahli dalam praktiknya. Rata-rata, jenis operasi ini memakan waktu 15-20 menit, dalam kasus yang jarang terjadi, setengah jam. Anda dapat melakukannya dengan anestesi lokal, tetapi beberapa orang lebih menyukai anestesi umum.

Endoskopi memungkinkan seorang profesional, tanpa hambatan, untuk mendekati langsung fistula sinus sphenoid di hidung orang tersebut, kemudian memperluasnya dan melakukan semua manipulasi yang memerlukan perawatan bedah. Manipulasi semacam itu akan dilakukan langsung di dalam sinus sphenoid.

Cukup sering, gejala dan penyebab perkembangan penyakit menjadi lebih dan kelengkungan septum hidung. Dalam hal ini, koreksi septum juga dilakukan hanya dalam beberapa detik. Setelah operasi dilakukan, orang tersebut harus dirawat di rumah sakit selama beberapa hari lagi. Pada saat yang sama, perlu dilakukan toilet khusus rongga hidung dan beberapa prosedur lainnya.

Jika seseorang menderita sphenoiditis, perawatan di rumah tidak akan menghasilkan apa-apa, terutama karena sangat sulit untuk menentukan secara independen keberadaan penyakit tersebut. Pada saat yang sama, jika Anda mulai tepat waktu perawatan medis dan bedah masalah, maka Anda dapat menghilangkan sphenoiditis dengan sangat cepat. Hanya dalam beberapa minggu semua gejala yang tidak menyenangkan hilang, dan Anda lupa apa itu - sphenoiditis.

Jenis penyakit ini

Sampai saat ini, para ahli membedakan 2 bentuk sphenoiditis pada manusia: akut dan kronis.

Bentuk akut sphenoiditis mulai berkembang ketika virus atau infeksi menyerang selaput lendir. Mungkin bernanah atau catarrhal. Gejala utama bentuk akut sphenoiditis secara langsung meliputi:

  1. Dari saluran hidung dalam jumlah besar lendir dan nanah, dengan debit waktu tidak menjadi kurang.
  2. Di belakang kepala, Anda bisa merasakan cukup banyak rasa sakit, yang tidak hanya menyebabkan ketidaknyamanan, tetapi juga merasa sakit secara umum.
  3. Seseorang kehilangan sebagian atau seluruh indra penciumannya.
  4. Ada kelemahan umum, dan pasien lelah bahkan setelah beban kecil.

Jenis sphenoiditis akut cukup sering merupakan konsekuensi dari proses inflamasi, yang secara aktif mulai berkembang di organ-organ yang terletak di sekitar sinus sphenoid. Anda perlu tahu apa itu sphenoiditis dan bagaimana itu dapat memanifestasikan dirinya, karena bentuk kronis dari penyakit ini dapat memicu komplikasi yang sangat serius dan masalah kesehatan pada seseorang, termasuk kematian.

Jika kita berbicara tentang bentuk kronis sphenoiditis, maka itu memanifestasikan dirinya pada seseorang jika pengobatannya tidak tepat atau sebelum waktunya. Pada saat yang sama, kemunculan bentuk penyakit kronis juga dapat disebabkan oleh kenyataan bahwa seseorang sangat sering menderita jenis penyakit akut. Selain itu, alasan lain mungkin adalah pengangkatan lendir dan nanah yang buruk dari sinus sphenoid.

Bentuk kronis sphenoiditis juga akan terjadi ketika ada lesi di dinding tulang sinus sphenoid, terutama tuberkulosis, polip atau kista. Fakta yang menarik adalah bahwa dalam situasi seperti itu, proses inflamasi dapat terjadi secara langsung di sinus sphenoid atau bahkan menyebar ke labirin ethmoid, yang terletak di hidung orang tersebut.

Gejala utama sphenoiditis kronis adalah:

  1. Rasa sakit di bagian belakang kepala, yang akhirnya mulai menyebar ke daerah parietal dan temporal. Tidak mungkin untuk menghilangkan sensasi menyakitkan bahkan setelah minum obat penghilang rasa sakit.
  2. Seseorang terus-menerus merasakan bau yang tidak enak, karena sinus sphenoid berhubungan langsung dengan pusat penciuman.
  3. Nanah mulai menonjol tidak hanya dari hidung. Ia menumpuk dalam jumlah besar dan kemudian mulai mengalir ke bawah lengkung nasofaring. Pada bagian belakang faring pada sphenoiditis kronis, Anda dapat melihat potongan besar cairan bernanah. Ini menyebabkan ketidaknyamanan parah di kedalaman hidung orang yang sakit.

Jika Anda tidak mulai mengobati masalah, maka setelah beberapa saat ia mulai menyebar dengan sangat cepat ke jaringan lunak dan organ-organ yang dekat dengan sinus sphenoid. Selain pengobatan dan pembedahan obat, pengobatan harus mencakup pengobatan antimikroba. Ini sangat penting ketika seseorang memiliki semua tanda keracunan. Juga, secretagogues dan metode fisioterapi sering diresepkan, yang dilakukan oleh spesialis di rumah sakit.

1. Likhachev A.G. Buku Pegangan Otorhinolaryngology. - M.: "Kedokteran", 1990.

2. Frantsuzov B.L., Frantsuzova S.B. "Terapi obat penyakit pada telinga, hidung dan tenggorokan."

Sphenoiditis: gejala dan pengobatan

Sfenoiditis adalah radang selaput lendir sfenoid, atau sinus utama. Penyakit ini termasuk dalam kelompok sinusitis dan, untungnya, adalah yang paling langka di antara mereka. Gejala tidak khas dari sphenoiditis, dan tidak ada gejala patognomonik untuk penyakit khusus ini. Dalam hal ini, bentuk akut dari penyakit ini seringkali tidak diketahui dan menjadi kronis, menyebabkan kecemasan pada pasien selama bertahun-tahun. Namun, jika penyakit ini didiagnosis tepat waktu, pengobatannya tidak menimbulkan kesulitan khusus, dan akibatnya, kualitas hidup pasien meningkat secara signifikan.

Apa itu sinus sphenoid

Sinus sphenoid memiliki nama kedua - yang utama. Terletak jauh di dalam rongga hidung di kedua sisi septum hidung dan merupakan rongga yang diisi udara. Di sekitar sinus ini terdapat beberapa struktur anatomi penting, termasuk pangkal tengkorak, bagian otak - kelenjar hipofisis, arteri karotis kiri dan kanan, saraf optik. Proses inflamasi sering berpindah dari selaput lendir sinus sphenoid ke formasi yang ditentukan, menyebabkan gejala yang sesuai.

Mengapa timbul dan bagaimana sphenoiditis berkembang

Agen penyebab yang menyebabkan peradangan pada sinus sphenoid adalah virus pernapasan dan banyak bakteri, di antaranya tempat utama adalah stafilokokus dan streptokokus, infeksi hemofilik, dan patogen yang disebut Moraxella catarrhalis. Selain itu, ketika sphenoiditis sering ditemukan asosiasi dari beberapa jenis mikroorganisme - jamur, bakteri dan virus.

Pada prinsipnya, selama hampir semua infeksi virus pernapasan akut, selaput lendir sinus sphenoid terlibat dalam proses, tetapi dalam kasus kekebalan normal dan tidak adanya faktor predisposisi, peradangan di dalamnya dengan cepat berkurang. Jika fitur anatomis dari sinus sedemikian rupa sehingga pembengkakan kecil pada selaput lendir selama peradangan virus menyebabkan pelanggaran pertukaran udara pada sinus dan keluarnya cairan dari dalamnya, bakteri penyebab penyakit berkembang di sinus dan peradangan berlanjut.

Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan sphenoiditis adalah:

  • ukuran kecil dan bentuk sinus sempit;
  • saluran keluar sempit (fistula) sinus;
  • adanya partisi tambahan di rongga sinus;
  • kelengkungan bagian belakang posterior septum hidung, mengurangi patensi fistula;
  • menghalangi anastomosis polip atau kista pada sinus sphenoid;
  • benda asing yang memasuki sinus melalui anastomosis yang terlalu lebar.

Dalam kasus radang mukosa sinus sphenoid yang sering terjadi dan tidak adanya kemungkinan keluarnya cairan patologis, sphenoiditis akut menjadi kronis. Selain itu, sphenoiditis kronis dapat terjadi ketika struktur tulang tengkorak rusak oleh patogen infeksi tertentu - sifilis, tuberkulosis.

Tanda-tanda klinis sphenoiditis

Proses patologis dengan sphenoiditis dapat bersifat unilateral dan bilateral.

Sphenoiditis akut, tergantung pada sifat peradangan, dapat menjadi katarak atau bernanah. Gejala utamanya adalah:

  • sakit kepala yang terlokalisasi terutama di oksipital, setidaknya di bagian frontal, parietal atau temporal kepala;
  • keluarnya lendir, mukopurulen atau bernanah berlebihan dari hidung;
  • pelanggaran bau, perasaan konstan bau tidak enak busuk;
  • demam, lemas, kelelahan, dan gejala keracunan lainnya.

Dengan tidak adanya pengobatan, transisi dari proses inflamasi ke organ-organ terdekat dengan perkembangan meningitis, abses otak, neuritis optik adalah mungkin.

Sphenoiditis kronis terjadi, biasanya, tanpa gejala yang jelas. Pasien khawatir tentang sakit obsesif atau nyeri tumpul di daerah oksipital. Jika rasa sakit adalah satu-satunya keluhan, tidak setiap dokter akan berpikir tentang peradangan sinus, sehingga kebetulan bahwa pasien diamati oleh terapis atau ahli saraf selama bertahun-tahun dan menerima perawatan yang tidak menghasilkan hasil.

Selain rasa sakit, seseorang yang menderita sphenoiditis kronis dapat mengalami ketidaknyamanan terus-menerus di nasofaring atau kedalaman hidung, bau tidak enak atau rasa busuk di mulut. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa keluarnya purulen dari sinus sphenoid melalui fistula memasuki bagian olfaktori dari rongga hidung, dari mana ia mengalir ke bagian belakang faring. Fenomena katarak, biasanya, hampir tidak ada sama sekali.

Pada keterlibatan dalam proses patologis dari saraf optik menunjukkan gangguan penglihatan, yang juga dapat menunjukkan pasien. Misalnya, ia akan mencatat sedikit penurunan ketajaman visual, penglihatan ganda sesekali di matanya, dan keterbatasan bidang visual.

Karena sphenoiditis kronis masih merupakan proses inflamasi, dalam kasus perjalanannya yang lama, gejala keracunan organisme muncul dan secara bertahap meningkat. Tentu saja, tidak ada gejala cerah yang diamati, tetapi perasaan tidak tenang, beberapa rasa kantuk, kelemahan, dan nafsu makan yang lambat terus-menerus menyertai pasien, diperburuk selama bertahun-tahun.

Diagnosis sphenoiditis

Jika seorang pasien dengan sphenoiditis akut melakukan konsultasi dengan dokter THT yang kompeten, tunduk pada pengumpulan keluhan yang ditargetkan oleh yang terakhir, diagnosis awal akan dilakukan pada tahap ini. Pasien itu sendiri mungkin tidak memahami hubungan antara rasa sakit di bagian belakang kepala dan peradangan sinus. Dari anamnesis penyakit yang mendukung diagnosis sphenoiditis akut, penampilan keluhan setelah infeksi virus pernapasan akut atau paralel dengan itu akan menunjukkan. Dalam kasus sphenoiditis kronis, pasien tidak mungkin mengatakan hari yang tepat dari awal penyakit, karena yang terakhir dapat bertahan untuk waktu yang sangat lama, dan gejalanya pada awalnya sangat lemah sehingga pasien tidak segera memperhatikan mereka.

Ketika memeriksa rongga hidung dengan bantuan rinoskop (rinoscopy), pembengkakan di daerah mulut sinus sphenoid dan lendir, pembuangan mukopurulen atau purulen pada mukosa hidung akan terlihat.

Radiografi sinus paranasal untuk tujuan mendiagnosis sphenoiditis tidak informatif, karena sinus cukup dalam dan bayangannya ditumpangkan dengan banyak bayangan jaringan lunak dan formasi tulang yang berbatasan dengannya.

Metode diagnostik paling akurat untuk sphenoiditis adalah computed tomography dari sinus paranasal. Penelitian ini memungkinkan untuk menilai keadaan sinus sphenoid dengan akurasi maksimum dan andal menentukan ada atau tidaknya sphenoiditis. Selain CT, keadaan sinus paranasal memungkinkan Anda untuk mengevaluasi studi yang disebut magnetic resonance imaging, atau MRI. Namun, itu masih kurang informatif.

Harus dikatakan tentang metode diagnosis endoskopi, yang dengannya Anda juga bisa mendapatkan gambaran yang andal tentang keadaan selaput lendir sinus sphenoid.

Pengobatan sphenoiditis

Prinsip-prinsip utama pengobatan peradangan akut sinus sphenoid adalah:

  • penghapusan agen penyebab yang menyebabkan penyakit;
  • penghapusan edema selaput lendir sinus dan fistula-nya;
  • peningkatan aliran keluarnya sinus.

Dalam kasus gejala keracunan yang jelas, adanya keluar cairan bernanah di belakang faring yang mengalir melalui itu, terapi antibiotik ditunjukkan kepada pasien, baik sistemik dan lokal. Obat harus dipilih atau mempertimbangkan sensitivitas bakteri terhadapnya, atau yang memengaruhi jumlah maksimum patogen potensial sphenoiditis (seperti aminopenicillins - Augmentin, Amoxiclav, Flemoxin; sefalosporin generasi II - III - Zinnat, Cefodox, Cefix, dll.).

Selain mengambil bentuk tablet antibiotik, perlu untuk mengobati selaput lendir dengan obat-obatan antibakteri. Ini dilakukan dengan merasakan rongga hidung dan sinus paranasal menggunakan kateter sinus khusus. Prosedur ini adalah mencuci berulang-ulang rongga hidung dan sinus paranasal dengan larutan antibiotik sampai lendir diganti oleh cairan bening dan bening. Metode ini tidak traumatis dan tidak menyakitkan bahkan untuk pasien anak-anak, selain itu, tidak menyebabkan komplikasi. Peningkatan kesejahteraan dicatat oleh pasien setelah prosedur penginderaan pertama.

Untuk mengurangi edema mukosa, pita kasa yang dibasahi dengan adrenalin disuntikkan ke dalam saluran hidung bagian atas 1-2 kali sehari selama 15-20 menit. Juga untuk tujuan ini, gunakan tetes vasokonstriktor konvensional berdasarkan xylometazoline atau oxymetazoline (Galazolin, Nasonex, dll.).

Perlu dicatat bahwa peran tertentu dalam pengobatan sphenoiditis milik terapi imunomodulator - imunomodulator (Echinacea Compositum, Betaleykin) memungkinkan untuk meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi dan mempercepat pemulihan.

Pada tahap pemulihan (recovery), orang yang menderita sphenoiditis akut dapat diresepkan fisioterapi. Elektroforesis endonasal dengan larutan antibiotik atau antiseptik dan iradiasi intra-panggul dengan laser helium-neon paling sering digunakan.

Dalam kasus kegagalan metode pengobatan konservatif, pasien diindikasikan untuk menjalani operasi. Saat ini, metode yang dipilih adalah bedah endoskopi, yang memungkinkan spesialis untuk secara bebas mendekati fistula sinus, memperluasnya, dan membersihkan rongga tanpa kesulitan. Operasi ini tidak traumatis bagi pasien, berlangsung tidak lebih dari setengah jam, pasien pulih setelah beberapa hari.

Pada sphenoiditis kronis, pengobatan konservatif tidak akan mengarah pada efek yang diinginkan, oleh karena itu, dalam sebagian besar kasus, penyakit ini diobati dengan pembedahan. Inti dari operasi ini adalah untuk menyediakan akses ke sinus sphenoid, untuk menghilangkan masalah yang ada di dalamnya dan di daerah fistula, reorganisasi berikutnya dari selaput lendir. Sifat aksesnya mungkin berbeda: sphenoidectomy transseptal (melalui septum hidung), ethmoidophenoidectomy transorbital atau trans-pelvis-maxillary (melalui rongga mata atau sinus maksilaris), etmoidsphenoidididectomy endonasal langsung (melalui hidung)

Setelah operasi, pembilasan rongga hidung dan nasofaring dengan saline isotonik menggunakan alat khusus dilakukan selama beberapa hari. Selain itu, untuk mencegah komplikasi infeksi setelah operasi, pasien menggunakan antibiotik.

Dalam kasus etiologi spesifik sphenoiditis, pengobatannya dilakukan sesuai dengan protokol untuk mengobati penyakit yang mendasarinya (sifilis, tuberkulosis).

Ramalan

Prognosis peradangan akut sinus sphenoid, memberikan diagnosis tepat waktu dan pengobatan yang memadai menguntungkan - dalam kebanyakan kasus, penyakit ini hilang tanpa jejak. Pada sphenoiditis kronis, prognosisnya kurang menggembirakan: bahkan perawatan bedah sering hanya mengarah pada perbaikan sementara dalam kondisi tersebut, dan penyembuhan total hanya terjadi pada beberapa kasus.

Pencegahan

Pencegahan sphenoiditis spesifik tidak ada. Untuk mencegah perkembangan penyakit, perlu segera mengobati infeksi virus pernapasan akut, tidak mengarah ke peradangan kronis. Anda juga harus menjaga kesehatan sistem kekebalan tubuh dengan melakukan prosedur temper dan mengonsumsi obat-obatan dan vitamin imunomodulator khusus.

Dalam kasus faktor-faktor yang didiagnosis mempengaruhi perkembangan sphenoiditis, seperti deviasi septum hidung, penting untuk menghilangkannya tepat waktu, tanpa menunggu perkembangan komplikasi.

Baca Lebih Lanjut Tentang Flu